Jawab Wacana Revolusi Industri 4.0, ITS Gelar FGD

SURABAYA (Suarapubliknews.net) – Respon cepat diberikan Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) atas peta jalan dan strategi Indonesia dalam menerapkan Revolusi Industri 4.0, Making Indonesia 4.0, yang dirilis oleh Presiden Republik Indonesia Joko Widodo, Rabu (5/4) lalu.

Wakil Rektor ITS bidang Inovasi, Kerja Sama, Kealumnian, dan Hubungan Internasional ITS Prof Dr Ir Ketut Buda Artana ST MSc dalam Focus Group Discussion (FGD) terkait urgensitas inovasi dan kesiapan menyongsong era industri 4.0 mengatakan technopark adalah salah satu implementasi paling relevan dalam mewujudkan Revolusi Industri 4.0 Indonesia melalui perguruan tinggi.

“Di China, 25 persen Pendapatan Domestik Bruto (PDB) berasal dari sektor technopark yang juga menyumbang 23 persen dari total pajak negara. Tentunya ini dapat menjadi acuan Indonesia tentang besarnya manfaat yang dapat diperoleh melalui sektor ini,” katanya.

Lebih lanjut, pengembangan bidang technopark ini juga selaras dengan visi ITS yang lebih dahulu mengembangkan kawasan technopark di wilayahnya. “Saat ini ITS telah memiliki tiga Pusat Unggulan Iptek (PUI) dalam bidang otomotif, industri kreatif, dan maritim,” lanjut Ketut.

Komisi XI Badan Anggaran DPR RI Ir H M Romahurmuziy MT memaparkan bahwa pengembangan technopark telah sesuai dengan Peraturan Presiden Republik Indonesia No. 106 Tahun 2017 tentang Kawasan Sains dan Teknologi.

“Pembangunan kawasan sains dan teknologi tentunya tidak dapat dilepaskan dari peran perguruan tinggi, karena kembali lagi para pemikir bersarang di institusi,” paparnya dalam acara ini juga dihadiri oleh Ir Irnanda Laksanawan MSc Eng PhD sebagai perwakilan dari DNR dan Direktur Utama PT INTI Dr Darman Mappangara M Eng Sc MBA ini.

Menurutnya jumlah PUI di Indonesia dapat mengakselerasi lahirnya inovasi baru di bidang teknologi. “Inovasi yang lahir dari perusahaan hampir jarang terdengar oleh karenanya perguruan tinggi memiliki pekerjaan rumah untuk merealisasikan riset-riset yang mereka miliki,” lanjut Romi.

Keberadaan ITS sebagai perguruan tinggi paling inovatif di Indonesia, lanjut Romi, dapat menjadi pelecut bagi perguruan tinggi lain untuk terus melakukan riset dan inovasi demi kemajuan bangsa. “Besar harapan saya, ITS dapat menjadi pioneer inovasi bidang sains dan teknologi di Indonesia guna menjawab tantangan di era Internet of Things ini,” tuturnya.

Direktur Pusat Unggulan IPTEKS (PUI) Sistem Kontrol Otomotif (SKO) Nur Yuniarto ST PhD memaparkan beberapa alasan mengapa industri otomotif sulit berkembang di Indonesia. Peneliti mobil listrik nasional ini menganggap ada enam faktor yang menyebabkan lambannya pertumbuhan industri otomotif di Indonesia.

“Mulai dari rendahnya goodwill di Indonesia, regulasi yang mematikan, kurangnya nasionalisme, pengembangan yang tidak terkoordinasi dan terintregasi, ketidakpercayaan pada bangsa sendiri hingga menghamba pada bangsa lain adalah hal-hal yang mematikan perkembangan industri otomotif di Indonesia,” urai dosen Teknik Mesin ITS tersebut.

Oleh karena itu, dalam forum ini juga dibahas mengenai wacana Undang-Undang Inovasi oleh Dewan Riset Nasional. Ketut, sebagai perwakilan dari perguruan tinggi, menyambut baik wacana tersebut.

Guru Besar Teknik Sistem Perkapalan ini menyebutkan, nantinya UU Inovasi diharapkan dapat memberikan jaminan terhadap upaya riset yang berujung pada arah komersialisasi dan inovasi. “Selain itu perlu diatur pula jaminan bahwa kegiatan inovasi dan riset menadapatkan dana yang cukup dari pemerintah sehingga tidak ada lagi yang namanya kegagalan riset karena kekurangan dana,” tutupnya. (q cox, Taman Dinie)

Reply