Kiai Sepuh Ajak Pilih Gus Ipul-Puti Soekarno, Imam Utomo : Saya Dukung

KEDIRI (Suarapubliknews.net) – Para Kiai Sepuh, pengasuh pondok pesantren dan Ibu Nyai dari berbagai daerah di Jawa Timur berkumpul di Pondok Pesantren Lirboyo, Kediri, Selasa (2/2/2018). Forum dihadiri Calon Gubernur Saifullah Yusuf (Gus Ipul) dan Calon Wakil Gubernur Puti Guntur Soekarno.

Forum “Silaturahim Masyayikh dan Pengasuh Pondok Pesantren Se-Jawa Timur” itu bertujuan untuk memantapkan pemenangan Gus Ipul-Puti Guntur Soekarno dalam Pilkada 2018.

Hadir pula sejumlah Kiai Sepuh diantarnya KH Zainuddin Jazuli dan KH Nurul Huda Jazuli (Pesantren Ploso Kediri) KH Miftahul Akhyar (Pengasuh Pesantren Miftachussunnah Surabaya) dan KH Hasan Mutawakkil Alallah (Pengasuh Pesantren Zainul Hasan Genggong Probolinggo).

Juga hadir Ketua Umum DPP PKB Muhaimin Iskandar, Ketua DPD PDIP Jawa Timur Kusnadi, pimpinan Partai Gerindra, PKS Jawa Timur, dan Wakil Bupati Trenggalek Mochamad Nur Arifin.

Yang mengejutkan, forum itu mendadak juga dihadiri mantan Gubernur Jawa Timur Imam Utomo, yang muncul saat sambutan Ketua Umum DPP PKB Muhaimin Iskandar.

“Selamat datang Pak Imam Utomo,” sapa Cak Imin. Imam Utomo disambut hangat para ulama, kemudian dipersilahkan duduk di depan.

Muhaimin menegaskan, sudah saatnya Jawa Timur dipimpin santri atau kader NU yang dimandatkan pada Gus Ipul.

“Ini keputusan para ulama, para kiai. Dan, Gus Ipul manut kata kiai. Kalau selama ini usulan pada Pakde Karwo diterima tapi belum tentu dilaksanakan, nanti insya Allah, 2018, Gus Ipul akan langsung melaksanakan,” kata Cak Imin.

Dalam sambutannya, Imam Utomo menyatakan dirinya adalah santri para ulama. “Kalau para ulama sudah memutuskan Gus Ipul, ya saya ikut para kiai,” kata Imam.

Pensiunan jenderal bintang dua itu mengisahkan, Gus Ipul adalah figur yang sabar. “Selama ini sabarnya luar biasa. Kalau tidak tahan, biasanya Gus Ipul datang ke pondok. Menangis di depan kiai. Nah, sekarang sudah saatnya Gus Ipul harus jadi. Saya dukung,” kata Imam Utomo.

Sebelumnya, KH Anwar Iskandar menyatakan bergabungnya Gus Ipul-Puti Guntur Soekarno merupakan wujud kerja sama kekuatan Islam moderat terbesar di Indonesia (NU) dengan kekuatan nasionalis.

“Partai yang mengusung PKB dan PDIP harus kerja keras. Juga PKS dan Gerindra. Begitu pula kita semua harus kerja keras untuk menyukseskan Gus Ipul dan Mbak Puti, yang merupakan cucu Bung Karno,” kata Gus War. (q cox)

Reply