Minggu, 19 Maret 2017 22:18

Stadion GBT Tak Sediakan Lahan Parkir, Arus Lalin Benowo-Romokalisari Macet Total

Rate this item
(0 votes)

SURABAYA (Suarapubliknews.net) – Imbas dari penyelenggaraan pertandingan uji coba sepak bola antara Persebaya Surabaya melawan PSIS Semarang justru meresahkan warga Surabaya Barat, karena arus lalu lintas Jl Raya Benowo menuju Romokalisari macet total.

Menurut Saifudin Zuhri warga Kecamatan Pakal yang posisinya terjebak kemacetan hingga larut malam, arus lalu lintas macet total dengan jarak sekitar 1 Kilometer. Kemacetan ini terjadi di area jalan umum sebelum dan sesudah Gedung Gelora Bung Tomo (GBT), akibat parkir liar terutama sepeda motor.

“Akibat tidak disediakan lahan parkir dan kurangnya kesiapan panitia dan pihak-pihak yang terkait, akses jalan umum jl. Raya Benowo-Romokalisari dijadikan lahan parkir liar, dan akibatnya lalu lintas terkunci rapat alias tidak bisa bergerak,” ucapnya kepada Suarapubliknews.net beberapa menit yang lalu, Minggu (19/3/2017)

Ketua Komisi C DPRD Surabaya ini mengatakan, saat ini GBT tidak memiliki lahan untuk parkir, karena area yang disiapkan sebelumnya kini telah berubah menjadi sentra kuliner. Sehingga, banyak lahan kosong milik warga sekitar yang dijadikan lokasi parkir dadakan. Itupun kondisinya tidak menampung, karena pertandingan ini ditonton oleh suporter Bonek sekitar 50 ribuan.

“Karena yang awalnya di area stadiun boleh dipakai parkir sekarang tidak, sehingga sepeda motor milik suporter Bonek diparkir di sepanjang jalan yang panjangnya hampir satu kilometer, dampaknya menyumbat seluruh area jalan raya dari depan TPA hingga desa Gendong Romokalisari,” keluhnya.

Politisi asal FPIP ini sempat berkomunikasi dengan salah satu panitia penyelenggara terkait arus lalu lintas dan ketersediaan area parkir, tetapi hanya mendapatkan tanggapan enteng. Kini setelah terjadi kemacetan total, malah tidak bisa lagi dihubungi.

“Kami atas nama warga Surabaya Barat meminta kepada Dispora, Dishub, Polrestabes dan Panitia Penyelenggara pertandingan sepak bola di stadiun GBT untuk segera mencarikan solusinya, agar pertandingan sepak bola di masa mendatang tidak lagi mengganggu aktifitas warga sekitar stadion,” pintanya.

Untuk diketahui, Persebaya sebenarnya bisa unggul 2-0 atas PSIS Semarang lewat gol Rachmat Afandi. Tapi, Rachmat mencetak gol tepat ketika wasit meniup peluit panjang tanda berakhirnya pertandingan. Alhasil golnya pun dianulir. Skor 1-0 untuk kemenangan Persebaya bertahan hingga laga usai. (q cox)

Ayo share berita ini:

Submit to FacebookSubmit to Google BookmarksSubmit to Twitter
Read 508 times