Armuji Dimintai Keterangan Kejaksaan Terkait Kasus Jasmas 2014-2019

SURABAYA (Suarapubliknews) – Ir.Armuji.MT Ketua DPRD Surabaya periode 2014-2019 memenuhi panggilan Kejaksaan Negeri Tanjung Perak Surabaya, untuk memberikan keterangan terkait perkara dugaan korupsi dana Jaring Aspirasi Masyarakat (Jasmas) Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya tahun 2016.

“Saudara Armuji hari ini kami panggil untuk dimintai keterangan sebagai saksi atas enam tersangka perkara dugaan korupsi dana Jasmas Pemkot Surabaya tahun 2016,” ujar Kepala Seksi Pidana Khusus Kejaksaan Negeri Tanjung Perak Surabaya Dimaz Atmadi kepada wartawan di Surabaya, Kamis (19/09/2019).

Enam orang tersangka dalam perkara ini adalah anggota DPRD Kota Surabaya periode 2014 – 2019, yaitu Syaiful Aidy dari Partai Amanat Nasional (PAN), Dini Rijanti dan Ratih Retnowati, keduanya dari Partai Demokrat, Binti Rochmah dari Partai Golongan Rakyat (Golkar), Sugito dari Partai Hati Nurani Rakyat (Hanura), serta Aden Dharmawan dari Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra).

Mereka dinyatakan terlibat dugaan korupsi dana Jasmas Pemerintah Kota Surabaya tahun 2016 dari ratusan proposal yang dikoordinasi oleh seorang pengusaha Agus Setiawan Tjong.

Agus Setiawan Tjong, yang pada 31 Juli lalu telah divonis enam tahun penjara oleh Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Surabaya, mengoordinasi sedikitnya 230 proposal dana Jasmas 2016 dari berbagai wilayah rukun tetangga se-Surabaya.

Penyidik Kejaksaan Negeri Tanjung Perak Surabaya menghitung kerugian negara dari perkara ini mencapai Rp5 miliar.

Menurut Dimaz, kesaksian Armuji sebagai Ketua DPRD Kota Surabaya periode 2014 – 2019 dibutuhkan oleh penyidik untuk mengetahui mekanisme pencairan dana hibah Jasmas Pemkot Surabaya di tahun 2016.

“Ada sekitar 20 pertanyaan yang ditanyakan penyidik kepada Saudara Armuji. Pemeriksaannya tadi selesai sekitar pukul 15.00 WIB,” katanya.

Terpisah, Armuji mengaku jika dirinya dimintai keterangan sebagai saksi terkait enam orang anggota DPRD Kota Surabaya periode 2014 – 2019 yang kini berstatus tersangka dalam perkara Jasmas.

“Yaa dipanggil sebagai saksi terkait teman-teman yang saat ini menjadi tersangka itu. Yang ditanyakan soal mekanisme hibah aja. Ya saya mengalir saja. Saya tidak menghitung berapa jumlah pertanyaannya,” (q cox, KOMPAK)

Reply