Beri Rasa Aman dan Nyaman Beribadah, Wali Kota Eri Bersama Forkopimda Jatim Tinjau Gereja Katedral

SURABAYA (Suarapubliknews) – Setelah sebelumnya Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi bersama Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Kota Surabaya berkeliling meninjau sejumlah gereja di Surabaya, kali ini Wali Kota Eri bersama Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa bersama Forkopimda Jatim meninjau Gereja Katedral Hati Kudus Yesus Surabaya, Jumat (2/4/2021).

Mereka ingin memberikan rasa aman dan nyaman bagi umat kristiani dalam menjalani peribadatan. Bahkan, mereka juga meminta umat Kristiani tidak takut dan khawatir untuk menjalani peribadatan itu, sebab jajaran TNI-Polri sudah menyiapkan pengamanan yang ketat.

Pada kesempatan itu, Wali Kota Eri menjelaskan bahwa kemarinnya sudah memantau sejumlah gereja bersama Forpimda Surabaya. Kemudian hari ini memantau gereja bersama Gubernur Jatim dan Forpimda Jatim.  “Jadi, tadi kami melihat bagaimana protokol kesehatannya dan juga keamanannya dalam beribadah,” kata Cak Eri.

Ia juga memastikan sudah berkoordinasi dengan Polrestabes Surabaya untuk melakukan pengamanan di berbagai tempat di Surabaya. Apalagi saat ini hari libur juga, sehingga beberapa tempat dilakukan pengamanan.

“Tapi kami lebih konsen dengan tempat ibadah karena kami berharap ibadah paskah bisa berjalan dengan lancar, aman dan nyaman,” kata dia.

Sementara itu, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa juga berharap semua peribadatan yang akan berlangsung hari ini dan besok bisa berjalan dengan aman dan damai. Bahkan, ia juga berharap semuanya bisa berseiring dengan saling menghormati antara yang satu dengan yang lainnya dan saling menghargai dan menghormati.

“Kami yakin bahwa masyarakat Jawa Timur memberikan satu penghormatan terhadap seluruh ibadah dalam rangka menyambut paskah tahun ini. Mudah-mudahan semuanya bisa berseiring dengan upaya tetap membangun Jawa Timur yang guyub dan rukun,” tegasnya.

Vikjen Keuskupan Surabaya Romo Yosef Eko Budi Susilo menjelaskan dalam rangkaian perayaan Hari Raya Paskah kali ini, Gereja Katedral Hati Kudus Yesus membatasi jumlah umat yang mengikuti peribadatan. Jika biasanya tiap ibadat atau misa dihadiri hingga seribuan orang, kini hanya sampai 200 orang saja.

“Kami mengurangi kapasitas karena pandemi juga, ada yang masih takut ke gereja juga. Jadi, kami siarkan secara langsung lewat live streaming. Kami juga menerapkan protokol kesehatan yang ketat,” kata Romo Yosef. (q cox)

Reply