Bhinneka Dorong Anak Muda Berbisnis Sejak Dini

JAKARTA (Suarapubliknews) – Merintis bisnis mandiri atau yang akrab dengan istilah Youngpreneur menjadi trend yang mulai digemari oleh anak muda, khususnya bisnis yang dilakukan dengan pemanfaatan digital.

Adapun kecenderungan berbisnis di era digital ini memiliki potensi yang besar mengingat Indonesia saat ini memiliki 210 juta pengguna internet dan 191 pengguna aktif media sosial. Hal ini juga didukung oleh keberadaan 75 juta jiwa generasi milenial dan 70 juta jiwa generasi Z dari total penduduk Indonesia dimana kedua generasi ini dikenal melek digital.

VP Corporate Affairs Bhinneka Bima Laga dalam webinar bertajuk “Spesial Sumpah Pemuda: Optimalisasi Perang Youngpreneur di Era Digital” mengatakan acara yang digelar guna memaknai Sumpah Pemuda untuk mendorong semangat berinovasi, adaptasi, dan kolaborasi generasi milenial dan Gen-z. Acara ini menjadi refleksi dari sumpah pemuda untuk bangkit dan tumbuh dalam menghadapi berbagai krisis di era digital.

Pendampingan terhadap anak muda itu sangat penting, karena mereka itu aset masa depan bangsa, dengan berbagai ancaman di masa depan, penting bagi mereka untuk agile, adaptif, dan solutif dalam menghadapi berbagai masalah. “Salah satu yang bisa dilakukan oleh pemuda tersebut yakni mengoptimalkan keberadaan marketplace dan jejaring untuk merintis bisnis mandiri,” katanya.

Founder OK OCE Indra Uno mengatakan pendampingan pengembangan bisnis merupakan faktor penting, mengingat langkah awal terjun langsung memulai usaha merupakan masa rentan yang menentukan bagaimana bisnis berjalan nantinya. “Youngpreneur kedepannya diharapkan menjadi generasi yang bisa menciptakan lapangan kerja,” katanya.

Diketahui pemerintah menargetkan penciptaan lapangan pekerjaan hingga 4,4 Juta hingga tahun 2024 mendatang. Mendukung target tersebut, Bhinneka terus berkolaborasi dengan berbagai pihak, diantaranya OK OCE yang menggerakkan onboarding UMKM ke lokapasar. Tercatat sepanjang tahun ini, sudah lebih dari 200 UMKM yang terkuras dan bertransformasi digital di Okocemall.com. (q cox, tama dini)

Reply