Demi Kenyamanan Pengguna Jasa Kebandarudaraan, Bandara Juanda Inovasi Customer Service Live

SIDOARJO (Suarapubliknews) – Bandar Udara Internasional Juanda terus melakukan inovasi dalam pelayanan guna mendukung pemerintah Indonesia dalam meminimalisir penyebaran Covid-19. Salah satu inovasi yang baru-baru ini dilakukan adalah layanan Customer Service Live di terminal bandara.

General Manager Bandar Udara Internasional Juanda Kolonel (P) Heru Prasetyo mengatakan Customer Service Live adalah layanan kepada para pengguna jasa kebandarudaraan mengunakan layar monitor, speaker dan kamera yang digunakan untuk berkomunikasi secara langsung tanpa bertemu secara fisik.

“Fisik petugas customer service saja yang tidak bertemu secara langsung, namun pelayanan yang diberikan akan tetap sama. Sehingga para pengguna jasa kebandarudaraan tidak perlu khawatir karena pemberian informasi dan penanganan keluhan akan tetap dilayani dengan baik,” katanya.

Untuk menggunakannya penumpang atau pengguna jasa hanya perlu menghadap ke kamera layaknya melakukan panggilan video di aplikasi percakapan. Layanan Customer Service Live sudah dijalankan sejak 24 Maret 2020 yang berlokasi pada setiap counter customer service baik Terminal 1 (T1) maupun Terminal 2 (T2).

Heru menjelaskan bahwa Customer Service Live ini bagian dari upaya program physical distancing yang saat ini sedang disosialisasikan oleh pemerintah.

“Kami berharap tentunya dengan adanya inovasi ini dapat mencegah penyebaran Virus Corona baik kepada pengguna jasa maupun petugas bandara tanpa mengurangi performa pelayanan. Sehingga kami dapat terus memberikan pelayanan prima kepada pengguna jasa kebandarudaraan,” jelas Heru.

Sebelumnya pada awal bulan Maret, Bandar Udara Internasional Juanda terlebih dahulu mensosialisasikan program social distancing di area pelayanan publik di bandara baik Terminal 1 (T1) maupun Terminal 2(T2). Dimana telah terpasang garis kuning dengan jarak satu meter di antrian SCP 1, antrian _check in dan area pemeriksaan tiket penerbangan serta pengaturan jarak tempat duduk di ruang tunggu.

Selain itu upaya lain yang dilakukan dalam meminimalisir penyebaran Virus Corona atau Covid-19 dengan memasang 2 bilik sterilisasi dari Pemerintah Kota Surabaya masing – masing terletak pada area kedatangan Terminal 1 (T1) dan Terminal 2 (T2).

Kemudian 3 unit thermo scanner dipasang pada di terminal Bandar Udara Internasional Juanda yang terletak masing – masing 1 unit di kedatangan internasional Terminal 2 (T2), kedatangan domestik Terminal 1 (T1), dan kedatangan domestik di Terminal 2 (T2) untuk memindai suhu tubuh para penumpang.  Sedangkan untuk penumpang yang akan berangkat dan petugas bandara akan di periksa suhu tubuh saat memasukin SCP ( screening check point ) 1 dengan thermal gun.

Bandar Udara Internasional Juanda juga menyediakan cairan pembersih tangan untuk para penumpang yang tersebar di 13 titik Terminal 1 (T1) dan 22 titik di Terminal 2 (T2). Kemudian upaya pencegahan dari sisi internal seperti alat pelindung diri (masker, sarung tangan dan kacamata) dan menyediakan cairan pembersih tangan untuk petugas bandara serta menghimbau kepada mitra usaha agar menyediakan cairan pembersih tangan di masing-masing gerai.

Heru menambahkan semua upaya dilakukan secara rutin termasuk dengan penyemprotan cairan disinfektan pada terminal bandara.

“Kami akan terus berupaya maksimal dalam melakukan upaya-upaya pencegahan penyebaran Virus Corona dibandara. Kami juga menghimbau untuk mengikuti penerapan physical dan social distancing sehingga operasional bandara dapat terus berjalan dengan lancar serta dapat terus memberikan kenyamanan kepada para pengguna jasa kebandarudaraan,” tutupnya. (q cox, tama dinie)

Reply