Di Hadapan Gusdurian Se – Indonesia, Gubernur Khofifah Ajak Pegang Teguh Sembilan Nilai Utama Gus Dur

SURABAYA (Suarapubliknews) – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengajak gusdurian untuk memegang teguh sembilan nilai utama Gus Dur dan mengimplementasikannya dalam kehidupan sehari-hari.

Nilai-nilai tersebut meliputi ketauhidan, kemanusiaan, keadilan, kesetaraan, pembebasan, kesederhanaan, persaudaraan, kekesatriaan, dan kearifan lokal. “Jejak pikir dan nilai-nilai yang selama ini digaungkan Gus Dur harus menjadi ruh dalam setiap gerakan sosial yang lakukan setiap Gusdurian,” ungkapnya usai pembukaan temu nasional jaringan Gusdurian  di Asrama Haji Surabaya,  Jumat (14/10).

Gubernur Khofifah menyebut, sembilan nilai utama itu harus menjadi pondasi dan gerak langkah para Gusdurian untuk merawat dan melestarikan perjuangan Gus Dur. Gus Dur, adalah sosok dengan nilai kemanusiaan tinggi dalam kehidupan bermasyarakat,   berbangsa dan bernegara.

Berbagai gagasan dan pemikiran Gus Dur, memberikan sumbangsih besar bagi bangsa Indonesia. Hal ini menurut Gubernur Khofifah, karena Gus Dur memainkan dua karakter sekaligus yakni sebagai seorang ulama dan seorang nasionalis negarawan.

Itulah mengapa, saat Gus Dur membicarakan tentang Islam dan kebangsaan, maka Gus Dur akan sungguh-sungguh melakukannya, bukan sekedar wacana. Termasuk integritas Gus Dur dalam membela hak-hak manusia, terutama kelompok-kelompok yang terpinggirkan, kelompok miskin dan kaum marginal.

“Bagi Gus Dur, perbedaan atau kemajemukan adalah sunnatullah. Ada satu kalimat Gus Dur yang seringkali kita dengar yaitu ‘Tidak penting apapun agama atau sukumu. Kalau kamu bisa melakukan sesuatu yang baik untuk semua orang, orang tidak tanya apa agamamu’. Sungguh luar biasa Gus Dur,” tambahnya.

Dalam pertemuan nasional jaringan Gusdurian yang dihelat selama tiga hari, hingga 16 Oktober di Asrama Haji Surabaya ini juga dimeriahkan dengan  ekspo UMKM Gusdurian, panggung budaya dan berbagai forum temu pemikiran strategis antar Gusdurian dari berbagai daerah secara nasional. (Q cox, tama dini)

Reply