Diskominfo Tanbu Laksanakan Kunjungan Kerja ke OPD Pemkot Samarinda, Ini Hasilnya

SAMARINDA (Suarapubliknews) – Dinas Komunikasi Dan Informatika Kabupaten Tanah Bumbu (Diskominfo Tanbu) melakukan studi banding ke Diskominfo Kota Samarinda, yang disambut langsung oleh Kadis Kominfo Kotamadya Samarinda Aji Syarif Hidayatullah. Selasa (28/09/2021)

Dalam kunjungan itu, Kadis Kominfo Tanbu Ardiansyah diperkenalkan soal sistem Command Center yang mendukung program pelayanan informasi kepada masyarakat melalui titik pantau yang ada dalam layar.

“Layar-layar dan komputer yang ada di command center ini, terhubung juga dengan sejumlah CCTV di kawasan Kotamadya Samarinda, masyarakat bisa mengetahui kepadatan arus lalu lintas.”kata Kadis Kominfo Samarinda.

Melalui penayangan rekamannya, dapat diketahui sejumlah data, dari mulai penduduk sampai kendaraan.

“Kami ada video analitic, CCTV yang sudah kita lengkapi untuk menghitung atau meng-counting jumlah massa, sehingga kita bisa tahu titik titik mana saja yang padat penduduk, termasuk kerumunan masyarakat. ” katanya.

Dalam kesempatan itu Aplikasi yang dikenakan lagi yakni, sistem Aplikasi BAPADAH sebagai portal pengaduan masyarakat serta, kemudian Smart RT yang terintegrasi mulai dari Kelurahan, Kecamatan, terutama mendukung pelayanan berkaitan dengan program catatan sipil.

Kemudian, Diskominfo Samarinda turut memperkenalkan nomor tunggal 112 untuk pelayanan kedaruratan.

Disitu Aji Syarif Hidayatullah menjelaskan bahwa 112 bisa digunakan untuk kejadian kebakaran dan bencana lainnya.Namun informasi terintegrasi dengan pihak penanganan bencana itu.

“Misalnya ,begitu ada bencana semua bisa terkoneksi dengan rumah sakit,Polres dan Barisan Pemadam,” terangnya.

Kemudian ada sistem informasi yang terintegrasi guna mempermudah proses penyusunan laporan keuangan.

“Yang mendukung OPD lainnya,yakni , berkaitan dengan proyek PUPR ,tentu informasi bisa dilihat mengenai proyek yang sudah selesai.

Ditanggapi Ardiansyah, dalam studi banding ini tentu ada persamaan dan perbedaan antara dua Diskominfo berlainan daerah ini.

“Namun, apa yang ada kesamaan aplikasi tetap saling bertukar informasi dan bila ada perbedaan aplikasi tentu diharapkan saling memberi masukan atau sama sama belajar,” jelasnya.(q cox, Imran)

Reply