Gubernur Khofifah Minta Hafidz Hafidzah Doakan Pandemi Covid-19 Segera Berhenti

SURABAYA (Suarapubliknews) – Doa merupakan bagian dari ikhtiar untuk mencegah dan menghentikan penyebaran covid-19. Oleh karenanya, Gubernur Jawa Timur meminta para hafidz-hafidzah berkenan untuk mendoakan agar pandemi covid-19 yang saat ini terjadi segera berlalu.

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengatakan hal ini karena pandemi tersebut sudah menjangkiti hampir seluruh wilayah Jawa Timur dan doa orang yang berpuasa akan dikabulkan.

“Maka mohon doa panjenengan agar kita semua  selalu diberi kesehatan,  keselamatan dan keberkahan  serta  mohon ditambahkan agar pandemi  covid19 ini segera diangkat oleh Allah,” katanya.

Saat memberikan sambutan pada acara pemberian tunjangan kehormatan bagi sekitar 4000 hafidz-hafidzah se Jawa Timur yang diwakili oleh 21 orang, Beliau menjelaskan penyebaran covid-19 di Surabaya, sudah begitu masif dan signifikan.

“Surabaya sudah tiga puluh satu kecamatan semuanya sudah ada yang terkonfirmasi positif, Sidoarjo dari delapan belas kecamatan, empat belas kecamatannya positif, lalu Gresik dari delapan belas kecamatan, sebelas kecamatannya yang terkonfirmasi positif,” terang Khofifah

Penyebaran covid 19 di Surabaya, Sidoarjo, dan Gresik yang masif dan signifikan menjadi dasar pengajuan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di wilayah Surabaya Raya. Oleh karenanya, hal tersebut akan membuat adanya aturan-aturan baru di wilayah Surabaya Raya terkait pembatasan aktivitas.

“Maka akan ada regulasi yang mungkin empat belas hari kedepan setelah ditetapkan akan ada pembatasan pembatasan tertentu di wilayah Surabaya Raya,” jelasnya.

Lebih lanjut munculnya klaster baru di Temboro – Magetan yang teridentifikasi dari kepulangan 43 santri warga Malaysia dari Temboro, Magetan. Ia menyebut, virus ini dapat menyerang siapa saja, kapan saja, dan dimana saja. Virus ini juga cepat menyebar jika orang yang terjangkiti tidak melakukan isolasi diri. Untuk itu ia berpesan agar semua orang diwajibkan memakai masker jika keluar rumah.

“Virus ini tidak berjalan sendiri, tetapi jika orang yang terjangkit virus ini pergi kemana-mana maka orang tersebut yang membuat virus ini menyebar. Pada posisi seperti ini menjaga jarak aman dan  memakai masker adalah suatu keharusan,” urai Khofifah.

Gubernur yang pernah menjabat Menteri Sosial ini juga menunjukkan sebuah video yang diambil dengan kamera 1/10.000 milimeter yang menggambarkan bagaimana droplet dapat begitu cepat menyebar dari orang positiv covid 19 yang bersin atau batuk.

“Jadi kalau ada pintu yang dibuka droplet bisa keluar karena terdorong oleh angin, jadi dia tidak ditularkan oleh angin atau AC tetapi bisa terdorong arah dari droplet tersebut,” paparnya.

Sementara itu, Ustadz Ahmad Yudi selaku perwakilan dari para hafidz-hafidzah penerima tunjangan kehormatan menyampaikan terimakasih atas perhatian Gubernur Jawa Timur selaku Pemerintah Provinsi Jawa Timur. Ia mengharapkan agar perhatian dan silaturrahmi seperti ini akan terus terjalin sehingga sinergi antara pemerintah dan para hafidz-hafidzah dapat terus terbangun.

“Terimakasih kami juga sampaikan kepada Gubernur Jawa Timur yang telah berkenan memberikan tunjangan kehormatan untuk teman-teman hafidz-hafidzah, yang tentu saja tunjangan itu tidak hanya sekedar di sisi nominalnya yang kami perhatikan, tetapi justru bentuk perhatian dari Ibu Gubernur inilah yang begitu menyentuh hati kami,” ucapnya. (q cox, tama dinie)

Reply