Jatim RayaPemerintahanPeristiwa

Gubernur Khofifah Minta Pj Bupati Wali Kota Pelajari Detail Memori Jabatan Untuk Kesinambungan Program Pembangunan

35
×

Gubernur Khofifah Minta Pj Bupati Wali Kota Pelajari Detail Memori Jabatan Untuk Kesinambungan Program Pembangunan

Sebarkan artikel ini

SURABAYA (Suarapubliknews) ~ Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa resmi melantik dan mengambil sumpah jabatan Penjabat (Pj) Bupati dan Walikota bagi kabupaten/kota yang kepala daerahnya habis masa jabatan per hari ini, untuk sesi kedua, di Gedung Negara Grahadi, Surabaya, Minggu (24/9).

Sebagaimana diketahui, pelantikan dan pengambilan sumpah jabatan Penjabat (PJ) Bupati/Walikota ini terbagi dalam dua sesi dengan total 12 Pj. Yaitu 6 orang di sesi pertama dan 6 orang di sesi kedua.

Di sesi kedua ini, Gubernur Khofifah melantik dan mengambil sumpah jabatan enam Pj bupati dan Walikota, antara lain Pj Bupati Bojonegoro Adriyanto, Pj Bupati Jombang Sugiat, Pj Bupati Nganjuk Sri Handoko Taruna, Pj Bupati Magetan Hergunadi, Pj Bupati Madiun Tontro Pahlawanto dan Pj Walikota Malang, Wahyu Hidayat.

Dalam proses pelantikan ini dilakukan penandatanganan berita acara pengambilan sumpah jabatan dan pakta integritas oleh para Pj Bupati/Walikota dan Gubernur Jatim. Juga sekaligus dilakukan serah terima jabatan dan penyerahan memori jabatan dari purna tugas Bupati/Walikota kepada Pj. Bupati/Walikota.

Dalam sambutannya, Gubernur Khofifah meminta agar para Pj. Bupati/Walikota yang baru saja dilantik untuk mempelajari detail memori jabatan yang diberikan oleh para purna tugas Bupati/Walikota. Pasalnya memori jabatan tersebut berisi banyak pesan penting untuk kesinambungan program dan keberlanjutan pembangunan daerah.

“Memori jabatan ini mungkin tidak terlalu tebal. Namun lampirannya akan banyak sekali. Tolong ini menjadi perhatian semua yang baru saja dilantik. Karena ini menjadi salah satu acuan untuk menjaga pembangunan yang berkelanjutan,” tegasnya.

Lebih lanjut Gubernur Khofifah juga memberikan pesan khusus pada Pj Wali Kota Malang. Khususnya setelah dirinya meresmikan Malang Creative Center (MCC) dua hari lalu yang digadang akan menjadi penguat ekonomi kreatif Indonesia. MCC ini bukan hanya milik Malang atau aset Jawa Timur melainkan aset nasional.

“Terutama karena pada tahun 2022 kontribusi ekonomi kreatif terhadap perekonomian Indonesia sangat tinggi bahkan mencapai Rp 1.280 Trilliun. Maka target dari Kota Malang diharapkan tahun 2025 bisa menjadi Kota Kreatif dunia akan sangat mungkin bisa kita wujudkan,” urainya.

Tidak hanya itu, penguatan ekosistem industri kreatif Jatim khususnya di Malang juga akan diperkuat dengan adanya King’s College University London. Rencananya, bulan depan pihak King’s College University London akan melakukan penandatangan dan September 2024 Insya Allah siap membuka program magister degree untuk tiga program studi.

Yaitu prodi creative industry, prodi digital marketing dan prodi digital media. “Dengan hadirnya King’s College University London maka ekosistemnya makin kuat. Dan pengembangan – pengembangannya harus terus berkelanjutan,” terangnya.

Tidak sampai di sana, dikatakan Gubernur Khofifah bahwa pihaknya sedang mengkomunikasikan dengan Kementerian Keuangan agar mereka yang diterima di King’s College London bisa mendapatkan beasiswa LPDP dari Kementerian Keuangan. Hal ini bahkan sudah disampaikan pada Presiden Jokowi. Agar warga Jatim memiliki kesempatan untuk melakukan lompatan teknologi digital.

Gubernur Khofifah menambahkan, selain akan ada King’s College London, Pemprov Jatim juga sudah presentasi untuk kerjasama investasi dengan Uni Emirat Arab. Salah satunya terkait program scholarship ke Universitas MBZ (Mohammed Bin Zayed) yang punya kekhususan expert di dunia kreatif khususnya Artificial Intelligence (AI).

Gubernur Khofifah Minta Pj Bupati Wali Kota Pelajari Detail Memori Jabatan Untuk Kesinambungan Program Pembangunan

SURABAYA (Suarapubliknews) – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa resmi melantik dan mengambil sumpah jabatan Penjabat (Pj) Bupati dan Walikota bagi kabupaten/kota yang kepala daerahnya habis masa jabatan per hari ini, untuk sesi kedua, di Gedung Negara Grahadi, Surabaya, Minggu (24/9).

Sebagaimana diketahui, pelantikan dan pengambilan sumpah jabatan Penjabat (PJ) Bupati/Walikota ini terbagi dalam dua sesi dengan total 12 Pj. Yaitu 6 orang di sesi pertama dan 6 orang di sesi kedua.

Di sesi kedua ini, Gubernur Khofifah melantik dan mengambil sumpah jabatan enam Pj bupati dan Walikota, antara lain Pj Bupati Bojonegoro Adriyanto, Pj Bupati Jombang Sugiat, Pj Bupati Nganjuk Sri Handoko Taruna, Pj Bupati Magetan Hergunadi, Pj Bupati Madiun Tontro Pahlawanto dan Pj Walikota Malang, Wahyu Hidayat.

Dalam proses pelantikan ini dilakukan penandatanganan berita acara pengambilan sumpah jabatan dan pakta integritas oleh para Pj Bupati/Walikota dan Gubernur Jatim. Juga sekaligus dilakukan serah terima jabatan dan penyerahan memori jabatan dari purna tugas Bupati/Walikota kepada Pj. Bupati/Walikota.

Dalam sambutannya, Gubernur Khofifah meminta agar para Pj. Bupati/Walikota yang baru saja dilantik untuk mempelajari detail memori jabatan yang diberikan oleh para purna tugas Bupati/Walikota. Pasalnya memori jabatan tersebut berisi banyak pesan penting untuk kesinambungan program dan keberlanjutan pembangunan daerah.

“Memori jabatan ini mungkin tidak terlalu tebal. Namun lampirannya akan banyak sekali. Tolong ini menjadi perhatian semua yang baru saja dilantik. Karena ini menjadi salah satu acuan untuk menjaga pembangunan yang berkelanjutan,” tegasnya.

Lebih lanjut Gubernur Khofifah juga memberikan pesan khusus pada Pj Wali Kota Malang. Khususnya setelah dirinya meresmikan Malang Creative Center (MCC) dua hari lalu yang digadang akan menjadi penguat ekonomi kreatif Indonesia. MCC ini bukan hanya milik Malang atau aset Jawa Timur melainkan aset nasional.

“Terutama karena pada tahun 2022 kontribusi ekonomi kreatif terhadap perekonomian Indonesia sangat tinggi bahkan mencapai Rp 1.280 Trilliun. Maka target dari Kota Malang diharapkan tahun 2025 bisa menjadi Kota Kreatif dunia akan sangat mungkin bisa kita wujudkan,” urainya.

Tidak hanya itu, penguatan ekosistem industri kreatif Jatim khususnya di Malang juga akan diperkuat dengan adanya King’s College University London. Rencananya, bulan depan pihak King’s College University London akan melakukan penandatangan dan September 2024 Insya Allah siap membuka program magister degree untuk tiga program studi.

Yaitu prodi creative industry, prodi digital marketing dan prodi digital media. “Dengan hadirnya King’s College University London maka ekosistemnya makin kuat. Dan pengembangan – pengembangannya harus terus berkelanjutan,” terangnya.

Tidak sampai di sana, dikatakan Gubernur Khofifah bahwa pihaknya sedang mengkomunikasikan dengan Kementerian Keuangan agar mereka yang diterima di King’s College London bisa mendapatkan beasiswa LPDP dari Kementerian Keuangan. Hal ini bahkan sudah disampaikan pada Presiden Jokowi. Agar warga Jatim memiliki kesempatan untuk melakukan lompatan teknologi digital.

Gubernur Khofifah menambahkan, selain akan ada King’s College London, Pemprov Jatim juga sudah presentasi untuk kerjasama investasi dengan Uni Emirat Arab. Salah satunya terkait program scholarship ke Universitas MBZ (Mohammed Bin Zayed) yang punya kekhususan expert di dunia kreatif khususnya Artificial Intelligence (AI). (q cok, tama dini)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *