Kunjungi Desa Wisata/Devisa di Sidoarjo, Wagub Emil: Saya optimis dan yakin!

SIDOARJO (Suarapubliknews) – Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak optimis desa wisata dan produk pelaku UMKM di Desa Gempolsari dan Desa Kalidawir layak dijadikan percontohan desa devisa.

“Saya optimis dan yakin bahwa berbagai jalur penjualan online akan bersinergi menyejahterakan masyarakat. Maka Desa Gempolsari dan Desa Kalidawir sudah sangat layak dijadikan percontohan menjadi desa wisata,” katanya saat membuka Bazar Ramadhan fair di Tanggulangin, Kab. Sidoarjo, Selasa (5/4).

Disampaikan Wagub Emil, Desa Kalidawir dan Desa Gempolsari menjadi contoh desa yang menyediakan suguhan wisata yang mumpuni untuk menarik pengunjung datang.

“Bagaimana desa wisata saling mendukung dengan memasarkan produk UMKM kepada pengunjung. Sedangkan wisata alam dan buatan yang indah. Nanti ujungnya, bersinergi dengan desa devisa. Jadi orang datang ke sini beli produk berkualitas ekspor,” ungkapnya.

Menurut Wagub Emil, rasa optimis muncul, ketika dilakukan pameran produk UMKM di bulan puasa secara konkret. Artinya, bagaimana Desa Kalidawir disulap warga dan pemuda menjadi tempat wisata yang luar biasa.

Ditambah produk UMKM ada di situ. “Ini suatu prestasi yang membanggakan bahwa generasi milenial mau bekerjasama memutar otak untuk bekerja keras dan berjuang bersama seniornya yengkuyung saling mendukung,” tuturnya.

Lebih lanjut disampaikan, upaya ini menunjukkan semangat komunitas di Desa Kalidawir dan Gempolsari menuju desa devisa yang punya produk unggulan ekspor. Tanggulangin punya produk berbahan dasar kulit yang luar biasa. Termasuk corak pakaian batik yang unik serta produk makanan yang enak. “Khusus sepatunya sehari laku beratus-ratus item dengan sistem penjualan secara online,” ujarnya.

Sistem penjualan online, bukan hal yang klise melainkan nyata. Nantinya, Pemprov Jatim akan mengintegrasikan produk UMKM dengan Milenial Job Center. “Ada produk minuman sari Telang yang perlu dikemas lagi agar lebih baik mulai cara pemasaran digital sampai dibuatkan materi promosi yang mana talenta-talenta bisa kita mobilisasi untuk membantu transformasi digitalisasi nya. Selain itu, ada program permodalan serta klinik bumdes sehingga menjadi desa mandiri. Cita-cita nya menurunkan kemiskinan di desa,” jelas Wagub Emil.

Disampaikan Wagub Emil, stakeholder yang mendukung desa devisa adalah lembaga pembiayaan ekspor yang akan berkoordinasi untuk memetakan potensi ekspornya. Tinggal dibuktikan apakah pelaku UMKM konsisten melakukan ekspor.

“Nanti akan kita data betul, berapa kali pengiriman apa potensi untuk memperluas pasar atau membuka akses pasar baru. Tentu, dukungan akan kami berikan sekaligus adakan project khusus untuk UKM di desa Kalidawir dan Desa Gempolsari,” urainya.

Ketika produk UMKM berjalan otomatis turut menggerakkan roda perekonomian  Di sini, Wagub Emil, penduduk Desa tidak lagi menjadi penonton, akan tetapi menjadi pelaku usaha yang turut membangun pertumbuhan ekonomi.

“Maka dari itu, saya pesan jangan dihilangkan semangat desa, yakni gotong royong dan saling memberi. Jangan menjadi warga yang individual. Rembug nyekrup guyub rukun jangan sampai hilang,” pungkasnya.

Acara pembukaan ramadhan fair yang digelar selama bulan puasa, dihadiri Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Pemprov Jatim, Hudiono, Ketua DPRD Kabupaten Sidoarjo Usman dan Ketua pelaksana Ramadhan fair, Yusar. (Q cox, tama dinie)

Reply