Kunjungi Sidoarjo, Risma Yakinkan Komitmen Gus Ipul-Puti Terkait Sekolah Gratis

SIDOARJO (Suarapubliknews.net) – Tri Rismaharini manfaatkan liburnya dengan memantapkan dukungan paslon nomor urut 2 Saifullah Yusuf-Puti Guntur Soekarno di Pemilihan Gubernur (Pilgub) Jawa Timur 2018 yang digelar 27 Juni mendatang.

Risma sapaan akrabnya turun gunung serta kembali menegaskan jika pendidikan mempunyai peran yang sangat penting untuk memutus rantai kemiskinan dan mengangkat derajat warga Jawa Timur.

Oleh karena itu, ia tak ingin warga Jatim keliru dalam memilih pemimpin di Pilgub Jatim 27 Juni mendatang.

“Cara memangkas kemiskinian adalah pendidikan. Itu pilihannya. Karena itu, saya tak ingin anak-anak kurang mampu tak bisa sekolah gara-gara terkendala biaya,” katanya pada wartawan usai Halal Bihalal & Silaturrahmi Yayasan Berkarya di Desa Kloposepuh, Sukodono, Sidoarjo, Selasa (19/6/2018).

Kegiatan yang dihadiri ratusan tokoh agama, pengurus dan anggota Fatayat serta Muslimat NU itu. Risma disambut hangat masyarakat yang menghadiri acara tersebut. Dengan iringan hadrah, banyak di antara mereka berebut berfoto bersama. Risma pun melayani mereka dengan ramah dan senyuman.

Ia mengungkapkan, berbagai usaha dilakukannya agar sekolah gratis di Jawa Timur akan terus dilakukan tanpa henti. Termasuk dengan pilihan politik mendukung pasangan Saifullah Yusuf-Puti Guntur Soekarno.

Menurutnya hanya paslon nomor urut 2 merupakan pasangan pemimpin yang mau mendengar serta komitmen dalam pendidikan. Salah satunya komitmen Gus Ipul saat itu, Risma sempat bertemu Gus Ipul di Kantor PDI Perjuangan di Jakarta, sebelum penetapan pasangan calon. Risma meminta kesanggupan Gus Ipul bisa menggratiskan biaya sekolah di Jawa Timur bila terpilih nanti.

“Saya tanya kesanggupan itu, dan Gus Ipul menyatakan siap. Makanya saya mendukung. Silakan tangan ke Gus Ipul soal komitmen itu,” ujar kader PDIP ini.

Alasan pendidikan bisa memutus kemiskinan struktural, Risma mengaku sudah membuktikan di Surabaya. Di mana sekolah negeri di Surabaya, dari SD, SMP, sampai SMA dan sederajat, tidak dipungut biaya alias gratis melalui subsidi pemerintah. Hanya sekarang, untuk SMA sudah diambil alih Pemerintah Provinsi Jawa Timur.

Menurut Risma, Jawa Timur butuh pemimpin yang mau mendengar dan belajar. Dia juga harus mau bersinergi dan berkolaborasi.

Direktur Yayasan Berkarya Moh. Bahrudin ST mengatakan, pihaknya sangat konsen dalam pemberdayaan sosial dan masyarakat. Salah satunya, memberikan beasiswa pendidikan kepada anak-anak kurang beruntung.

“Saat ini, sudah ribuan anak yang telah mendapatkan bantuan beasiswa agar bisa sekolah,” katanya dalam sambutannya.

Bahrudin sangat berharap, ke depan bisa mendapat bantuan dan akses pendidikan agar anak-anak kurang beruntung bisa sekolah gratis. (q cox)

Foto: Dok

Reply