Lewat Surabaya Smart City, Wali Kota Eri Cahyadi Siapkan Kampung Wisata

SURABAYA (Suarapubliknews) – Roadshow Surabaya Smart City (SSC) Tahun 2022, digelar di Taman Listia, Kelurahan Bubutan, Kecamatan Bubutan Kota Surabaya, Jumat (16/12/2022). Roadshow keempat SSC 2022 kali ini, diikuti empat kecamatan di wilayah Surabaya Pusat. Yakni, Kecamatan Bubutan, Simokerto, Genteng dan Tegalsari.

Dalam sambutannya, Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi menyampaikan, bahwa Surabaya Smart City 2022 bukan bertujuan untuk persaingan antar kampung. Namun, melalui program ini masyarakat diharapkan dapat terus bergerak menciptakan kebaikan-kebaikan di kampung.

“Lomba smart city ini jangan dibuat persaingan. Tapi tunjukkan siapa yang terbaik. Siapa yang terbaik nanti memberikan cara mengajari tempat lainnya untuk menggerakan kampungnya. Akhirnya apa? Semua kampung menjadi kekuatan yang besar. Karena kota ini tidak akan pernah menjadi besar kalau kampungnya tidak besar,” kata Wali Kota Eri Cahyadi.

Wali Kota Eri Cahyadi mengaku bersyukur, Surabaya Smart City tidak hanya mampu menggerakkan masyarakat untuk peduli terhadap kampungnya. Namun, program ini juga turut serta menggerakan ekonomi Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) Surabaya.

“Alhamdulilah ternyata dengan smart city juga menggerakkan UMKM dan semuanya. Cuma yang saya selalu berharap adalah keguyuban-keguyuban itu tetap dijaga,” ujar Cak Eri, sapaan lekat Wali Kota Surabaya.

Menurut dia, hingga saat ini semakin banyak kampung di Kota Pahlawan yang mengikuti program SSC. Dengan semakin banyaknya kampung yang terlibat, ia meyakini, masyarakat akan terus bergerak  untuk menciptakan kebaikan-kebaikan. Baik itu bergerak dalam menciptakan kebersihan lingkungan, menggerakkan ekonomi kerakyatan maupun keamanan dan kenyamanan di kampung.

“Bahkan tadi ada usulan kalau sudah smart city, tidak perlu ikut smart city lagi, tapi diadakan lomba kampung wisata. Nah, ini akan menjadi pertimbangan kami. Jadi tahun depan ada kampung wisatanya. Seluruh pemenang smart city akan dilombakan lagi sebagai kampung wisata yang ada keguyubannya,” terangnya.

Ia juga mengungkapkan, bahwa wisatawan dari mancanegara ketika datang ke Surabaya justru lebih ingin melihat apa saja permainan tradisional di Kota Pahlawan. Demikian pula mereka juga ingin merasakan tinggal di wilayah perkampungan asli Surabaya.

“Dan itu banyak (disampaikan) ketika ada turis datang ke Surabaya, kapal pesiar. Mereka mengatakan bagus-bagus kampung itu. Dan itu (kampung) bisa dijadikan tempat seperti khusus orang bisa menginap di sana,” jabarnya.

Karena itu, Cak Eri mengharapkan, ketika ke depan sudah terbentuk kampung-kampung wisata, maka juga dapat menunjukkan budaya Arek Suroboyo. Sehingga setiap pengunjung atau wisatawan yang datang, mereka juga bisa menginap di kampung tersebut.

Ia pun menginginkan agar kampung wisata dapat tersebar di semua wilayah Surabaya. Karena menurutnya, setiap wilayah kampung Surabaya memiliki karakter ikonik yang berbeda-beda. Misalnya, kampung di wilayah Karangpilang memiliki karakter yang berbeda dengan Maspati, Bubutan.

“Kalau di Jambangan ada sawahnya berarti bisa menjadi kampung tani. Nanti di situ bisa dibuat kampung wisata sekaligus bertani. Bagaimana mengerjakan pertaniannya, memanen padi,” kata Cak Eri mencontohkan.

Ia juga memastikan bahwa Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya akan mensupport penuh keberadaan kampung wisata. Menurutnya, model dukungan yang akan dilakukan pemkot terhadap kampung wisata nanti sama halnya seperti Program Padat Karya. Yakni, bagaimana pemkot menyiapkan lahan, kemudian masyarakat mengerjakan dan mendapatkan penghasilan.

“Kita akan support penuh dengan model yang disampaikan oleh masing-masing kampung, karena ini hampir sama dengan padat karya. Kalau ini (kampung wisata) mereka menggerakkan, kita akan support sehingga mereka akan mengelola lebih lanjut, seperti yang kita lakukan di Romokalisari,” imbuhnya.

Di waktu yang sama, Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Surabaya, Agus Hebi Djuniantoro menambahkan, roadshow keempat SSC Tahun 2022 ini diikuti oleh empat kecamatan. Yakni, Kecamatan Bubutan, Genteng, Tegalsari dan Simokerto Surabaya.

“SSC ditempatkan di Bubutan karena di sini sangat luar biasa. Ada tokoh masyarakat yang patut diacungi jempol karena sudah membuat kampung ini menjadi kampung wisata,” kata Agus Hebi.

Hebi menyebutkan, bahwa di wilayah Surabaya Pusat sendiri terdapat kampung-kampung ikonik. Seperti di antaranya, wilayah Kecamatan Genteng yang terdapat Kampung Oase Ondomohen. Juga, wilayah Keputran, Kecamatan Tegalsari yang terdapat kampung perkutut.

“Jadi ikon-ikon Surabaya ini yang sudah menjadi merek kampung. Sehingga untuk menjadikan kampung wisata itu lebih mudah. Maka dengan adanya SSC ini diharapkan menjadikan Surabaya lebih baik,” pungkasnya.

Sebagai diketahui bahwa roadshow keempat SSC 2022 di wilayah Surabaya Pusat juga digelar lomba Yel-yel dan Bazar UMKM. Lomba tersebut dimenangkan oleh Kecamatan Genteng dengan berhasil meraih Juara 1. Kemudian untuk Juara 2 diraih Kecamatan Tegalsari dan Juara 3 adalah Simokerto. (Q cox)

Reply