Optimalkan Fungsi PT YKP, DPRD Surabaya Desak Pemkot Ubah Jadi BUMD

SURABAYA (Suarapubliknews) – Beralihnya kepengurusan PT YKP ke Pemkot Surabaya, mendapat sorotan tajam dari Arif Fathoni anggota Komisi A DPRD Kota Surabaya, yang mendesak agar memaksimalkan fungsinya untuk kepentingan masyarakat.

Menurut Thoni-sapaan akrab Arif Fathoni, akuisisi PT YKP oleh Pemkot Surabaya yang sebelumya berbentuk Yayasan hanya berganti pengurus saja, dan sekarang banyak dijabat para pejabat Pemkot Surabaya.

Namun, kata Thoni, hingga saat ini belum dirasakan manfaatnya bagi APBD pemkot Surabaya dan masyarakat. Padahal akuisisi itu sempat mendapatkan sambutan yang positip dari warga Surabaya.

“Kita pernah hearing dengan Dinas Tanah dan Bangunan Pemkot Surabaya, mereka menyatakan tidak ada kontribusi APBD dari PT YKP,” jelasnya. Senin (25/01/2021)

Untuk itu, Thoni mendesak Pemkot Surabaya semestinya menjadikan PT YKP sebagai BUMD agar berkontribusi bagi APBD dan masyarakat dibidang property.

“Dari pada repot mengurusi aset PT YKP yang belum terjual dengan mendirikan BUMD baru,” jelasnya.

Dengan menjadikannya sebagai BUMD, maka PT YKP bisa menyediakan rumah terjangkau bagi warga Surabaya, yang sampai sekarang belum memiliki rumah.

“Rumah-rumah PT YKP yang belum terjual bisa di jual dengan kredit murah. Atau memanfaatkan aset-aset tanah PT YKP untuk dibangun tipe rumah sederhana untuk masyarakat,” terang Thoni.

Politisi muda yang juga menjadi Ketua DPD Golkar Surabaya itu, meminta agar Walikota Surabaya terpilih memikirkan hal itu. Dan menjadikannya sebagai salah satu program kerjanya nanti.

Thoni kembali menjelaskan kalau PT YKP memiliki aset tanah yang luas. “Berhektar-hektar. Yang paling banyak diwilayah Rungkut dan Wonocolo,” ungkapnya.

Sementara itu Walikota Surabaya Tri Rismaharini pernah mengatakan, kalau aset PT YKP nilainya triliunan rupiah.

“Ini nilai yang sangat luar biasa untuk warga Surabaya. Kalau boleh saya sampaikan kalau saya katakan Rp 5 triliun itu lebih, 10 T juga mungkin lebih. Karena sangat besar sekali,” kata Risma saat penyerahan aset PT YKP oleh Kejaksaan Tinggi Jatim pada Kamis (18/7/2019).

Risma menambahkan, jika seandainya nilai aset YKP seandainya sekitar Rp 10 triliun saja. Maka itu sama dengan sepertiga dari aset kekayaan Pemkot Surabaya.

“Jadi aset itu akan naik dengan pesat sekali. Karena kekayaan kami kalau NJOP kalau aset kekayaan kami 30 triliun. Ini kalau nilainya 10 triliun saja itu menjadi sepertiga dari aset kami,” pungkas Risma. (q cox)

Reply