Pemkot Surabaya Siap Kirim Alat Berat dan SDM untuk Bantu Korban Bencana Alam di Jatim

SURABAYA (Suarapubliknews) – Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya menyatakan siap mengirimkan alat berat dan Sumber Daya Manusia (SDM) apabila dibutuhkan untuk membantu korban bencana alam di beberapa wilayah Jawa Timur. Sekarang ini, pemkot masih berkoordinasi dengan pemerintah daerah setempat terkait apa saja kebutuhan di lokasi bencana.

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi mengatakan, bahwa saat ini koordinasi masih terus dilakukan untuk memastikan apa saja kebutuhan yang urgent di lokasi bencana. Seperti misalnya saat peristiwa bencana alam di Kota Batu pada November 2021 lalu, pemkot mengirimkan bantuan berupa alat berat dan tenaga SDM.

“Ini masih kita sampaikan apa yang dibutuhkan. Seperti kalau di Kota Batu dulu, kita kirimkan alat berat. Ini kita lagi menunggu ke mereka apa yang dibutuhkan,” kata Wali Kota Eri Cahyadi di Balai Kota Surabaya, Rabu (19/10/2022).

Dari hasil koordinasi awal, Wali Kota Eri Cahyadi mengungkapkan, bahwa saat ini kebutuhan di lokasi bencana Jatim adalah berupa selimut dan makanan. Sedangkan kebutuhan terkait obat-obatan, sudah dicover dari pemerintah pusat.

“Kemarin (yang dibutuhkan) masih seperti makanan dan selimut. Untuk obat-obatan sudah dicover dari beberapa dan pemerintah pusat. Sehingga kita (kirim bantuan) yang belum saja,” kata dia.

Karena menurutnya, jangan sampai bantuan yang dikirim pemkot itu nantinya akan menumpuk di lokasi bencana. Sedangkan barang yang dibutuhkan untuk para korban justru tidak tersedia. Oleh sebabnya, sebelum mengirim bantuan, Wali Kota Eri Cahyadi berkoordinasi dahulu untuk memastikan apa saja yang dibutuhkan di sana.

“Jadi jangan sampai kebutuhan A menumpuk, sedangkan kebutuhan B kurang. Sehingga harapan kami sama saudara yang kurang itulah yang bisa kami support dari Pemkot Surabaya,” jelasnya.

Selama ini, Wali Kota Eri Cahyadi menyatakan sering berkomunikasi langsung dengan para kepala daerah di Jatim. Demikian pula dengan kepala daerah Pacitan, Trenggalek, Blitar dan Malang yang wilayahnya sekarang tertimpa musibah bencana alam. “Sesama kepala daerah di Jatim itu kita biasa kontak-kontakan seperti teman. Ketika tahu ada kejadian (bencana alam) seperti itu, maka seperti biasanya kami membuka posko,” terangnya.

Posko Bangga Surabaya Peduli telah didirikan di halaman Balai Kota Surabaya sejak Selasa (19/10/2022) kemarin. Posko tersebut dibuka mulai pukul 07.30 – 17.00 WIB. Masyarakat bisa langsung mengunjungi posko ini dengan membawa barang-barang yang dibutuhkan korban bencana alam.

Selain barang, masyarakat juga bisa mengirimkan bantuan berupa uang tunai melalui rekening Bangga Surabaya Peduli pada nomor 0013444439 (Bank Jatim). Nantinya seluruh bantuan yang telah dihimpun tersebut, akan disalurkan kepada daerah yang tengah tertimpa musibah bencana alam di Jatim.

“Kami harapkan ketika nanti ada masukan atau bantuan apapun yang diberikan oleh warga Surabaya akan kami sampaikan ke empat daerah itu. Jadi kami kontak-kontak dengan kepala daerahnya butuhnya apa,” terang Wali Kota Eri Cahyadi.

Wali Kota Eri Cahyadi menyakini, warga Surabaya memiliki empati yang tinggi terhadap para korban bencana alam. Sehingga pihaknya kembali membuka posko bantuan itu ketika terjadi bencana alam di beberapa daerah Jatim.

“Insyaallah apa yang disampaikan oleh warga Surabaya kita akan sampaikan dan teruskan kepada yang berhak menerima di daerah-daerah yang terkena bencana dan cobaan,” tuturnya.

Sejak Posko Bangga Surabaya Peduli dibuka pada Selasa, 18 Oktober 2022 kemarin, masyarakat sudah mulai mengirimkan bantuan. Rencananya, bantuan tahap pertama ini akan dikirimkan besok sembari menunggu informasi kebutuhan apa saja di lokasi bencana.

“Mulai kemarin kita buka (posko bantuan) dan (bantuan dari) warga sudah mulai masuk. Tapi memang ada bantuan nanti dari pemerintah kota. Mungkin besok akan kita kirimkan,” pungkasnya. (Q cox)

Reply