Jatim RayaPemerintahanPeristiwa

Penghargaan Jatim Bangkit Awards 2023, Gubernur Khofifah: Hasil Kerja Keras, Kerja Bersama dan Kerja Sinergi Semua Elemen

49
×

Penghargaan Jatim Bangkit Awards 2023, Gubernur Khofifah: Hasil Kerja Keras, Kerja Bersama dan Kerja Sinergi Semua Elemen

Sebarkan artikel ini

SURABAYA (Suarapubliknews) ~ Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menerima penghargaan Jatim Bangkit Awards 2023, di Hotel Mercure, Surabaya, Rabu (18/10).

Penghargaan berupa piala kategori Inisiator dengan Komitmen Tinggi Program Pemulihan Dari Dampak Pandemi Covid-19 dan piagam atas Peranan Luar Biasa Mengorkestrasi Penanganan Pandemi dan Pemulihan Ekonomi Jawa Timur diserahkan Direktur JTV Rina Prabawati kepada Gubernur Khofifah.

Setelah menerima penghargaan, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengatakan, semua yang menerima Awards pada malam hari ini adalah bagian dari referensi bersama betapa bahwa tidak ada sukses yang bisa dilakukan sendirian. “Saya ingin menyampaikan kepada kita semua bahwa ini adalah kerja keras kita semua, kerja bersama, kerja sinergi kita semua,” katanya.

Langkah strategis penanganan Covid-19 yang dilakukan Provinsi Jawa Timur dipengaruhi beberapa faktor, salah satunya melibatkan seluruh elemen strategis dalam mempercepat penanganan Covid-19. “Pemprov Jatim bersama Polda Jatim dan Kodam V Brawijaya membangun teamwork untuk gotong royong mengendalikan kasus covid-19,” ujarnya.

Bersama seluruh forkopimda dan seluruh elemen dalam penanganan pengendalian covid-19, berbagai pendekatan telah dilakukan. Mulai kampung tangguh, gerakan bermasker, operasi yustisi, penerapan PSBB, PPKM, PPKM Mikro sampai vaksinasi.”Khusus kampung tangguh pada akhirnya banyak diikuti provinsi lain dan menjadi role model secara nasional,” ungkapnya.

Ketika sinergitas pemerintah dan stakeholders berjalan baik, roda perekonomian di Jawa Timur mampu bertahan dan bertumbuh. Hasilnya, Jatim sukses menangani percepatan pertumbuhan ekonomi, penurunan Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) yang tetap signifikan bahkan jauh di bawah Nasional.

Dimana, TPT Jatim per Februari 2023 sebesar 4,33 persen, turun 0,48 persen poin dibadingkan dengan Februari 2022 (4,81 persen). Angka ini di bawah TPT nasional sebesar 5,45 persen. “Sektor usaha kita tetap bisa menyerap tenaga kerja termasuk bidang pendidikan tetap berjalan dan menorehkan prestasi,” jelasnya.

Tak lupa, Gubernur Khofifah mengapresiasi mereka yang bergerak untuk mengajak masyarakat disiplin selama pandemi, yakni Babinsa, Bhabinkamtibmas, bidan desa, kades dan lurah sangat luar biasa. “Di lini paling bawah itulah kita bisa mengcapture siapa yang belum divaksin kemudian sistem aplikasinya jalan apa tidak dan seterusnya dan seterusnya,” terangnya.

Lebih lanjut, Pemprov Jatim bersama forkopimda dan BUMD melaksanakan gowes Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) setiap Sabtu dan Minggu. “Setiap gowes mampir ke pasar kita beli untuk membeli dagangan mereka sebagai bentuk bantuan untuk menghidupkan roda perekonomian masyarakat,” ujarnya.

Di akhir, Gubernur Khofifah mengingat bagaimana suplai oksigen yang saat itu sulit didapatkan dan menjadi rebutan semua orang. Di satu sisi Pemprov Jatim berupaya mendapatkan tabung oksigen untuk menyelamatkan nyawa setiap orang yang membutuhkan. Ia pun mengaku beruntung, di saat situasi sulit semuanya melakukan kegotong-royongan dan soliditasnya untuk saling menjaga satu dengan yang lain.

“Ketika Allah memberikan ujian memberikan tantangan ternyata soliditas dan solidaritas persaudaraan kita mengalami kekuatan yang luar biasa. Dan di saat itulah saya merasa kita ini ber-Indonesia lahir batin 100%. Marilah tetap ber Indonesia lahir batin 100% dalam keadaan yang mungkin dinamikanya berbeda antara sekarang dengan yang kemarin,” tandasnya.

Sementara itu Ketua Dewan Juri Mohammad Nuh menambahkan pandemi covid-19 menghantam dunia, tak terkecuali Indonesia. Menurutnya, selama 2 tahun mengahadapi wabah pandemi, Provinsi Jatim dinilai paling baik menangani wabah pandemi covid-19. “Melalui Jatim Bangkit Awards kita ingin membangun budaya apresiasi konstruktif dan investasi untuk semua termasuk Provinsi Jatim,” tuturnya.

Menurutnya, apresiasi yang diberikan kepada Jatim juga menghidupkan budaya apresiasi konstruktif. Artinya budaya mengucapkan terima kasih kepada siapapun yang memiliki prestasi.

Maka dari itu, salah satu yang paling mahal untuk dilakukan saat ini dan seterusnya adalah belajar berterimakasih dan apresiasi kepada siapapun yang berprestasi. “Insyaallah ada spiral positif supaya orang terus berprestasi,” pungkasnya.

Adapun Gubernur Khofifah turut menyerahkan penghargaan Jatim Bangkit Awards 2023 kategori Kabupaten/Kota dengan program pemulihan dari dampak pandemi terbaik, yakni Kabupaten Banyuwangi, Kabupaten Tuban, Kabupaten Sidoarjo, Kabupaten Sumenep, Kota Surabaya dan Kota Madiun. (q cok, tama dini)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *