Quest Hotel Darmo Surabaya Gandeng Pengrajin Batik Pamerkan Keunikan Motif Tuban

SURABAYA (Suarapubliknews) – Batik sebagai hasil karya seni memiliki karakteristik, motif, dan corak yang berbeda dari setiap daerah asalnya. Umumnya, motif batik berasal dari bentuk tumbuhan, bunga, dan hewan. Setiap motif batik memiliki makna dan keunikannya tersendiri. Seperti batik yang berasal dari daerah Tuban juga memiliki motif yang unik dan penuh makna.

Marketing Communication Quest Hotel Darmo Surabaya Melly Aruni mengatakan untuk itu, dalam rangka menyambut hari batik yang jatuh pada tanggal 02 Oktober 2021, Quest Hotel Darmo Surabaya menggandeng Pengrajin Batik Tuban Dodot Iro dan juga Fashion Designer Embran Nawawi sekaligus pengamat kain batik menampilkan karya seni nya berupa kain batik dan alat tenun di area lobby.

“Adanya kegiatan semacam ini sebagai salah satu bentuk upaya Quest Hotel Darmo Surabaya dalam pelestarian kebudayaan, salah satu nya melalui kain batik dengan mengapresasi dan menyediakan tempat untuk batik batik tersebut di pajang dan di jual di lobby hotel. Hal ini juga sebagai bentuk kolaborasi bagi hotel, pengrajin batik, dan bang Embran selaku fashion designer untuk tetap terus aktif dalam berkreasi dan berinovasi untuk menghasilkan karya-karya batik yang bagus dan semakin dikenal masyarakat luas,” katanya.

Dodot Iro sebagai pengrajin batik yang masih menggunakan teknik tradisional dan masih menggunakan motif klasiknya. Batik Tuban memiliki motif seperti, Daun Labu, motif ini menggambarkan kesederhanaan, kemakmuran dan kerukunan. Motif Burung Hong, atau motif keagungan yang menjadi harapan, motif Sido Mukti, motif yang memang masih memiliki kedekatan dengan batik dari keratonan. Motif Gringsing, yang memilik kekuatan magis sebagai penyembuh sakit.

Selain batik yang terpajang di area lobby, Quest Hotel Darmo Surabaya juga mendatangkan beberapa orang dari komunitas ibu sosialita pecinta kain batik ini untuk berkesempatan memakai kain batik Tuban yang di sematkan oleh Embran Nawawi.

Kemudian batik yang telah disematkan kepada anggota komunitas tersebut juga dipamerkan dengan memperagakan fashion show kepada pengunjung hotel yang tengah berada di area lobby. Hal ini sebagai bentuk pengenalan warisan budaya Indonesia berupa batik kepada masyarakat luas khususnya pengunjung Quest Hotel Darmo Surabaya.

Fashion Designer dan Pengamat Batik Embran Nawawi mengatakan berkarya melalui batik dan terus mengembangkan batik sebagai warisan kebudayaan yang dikemudian dikukuhkan ke dalam hari batik nasional ini menjadikan batik sebagai karya seni yang sudah mulai diterima di masyarakat.

“Salah satu nya dengan mengembangkan Batik Tuban. Batik Tuban memiliki karakteristik yang unik karena batiknya ditenun dengan tenun gedog atau tenun manual yang tidak menggunakan alat tenun ATBM tetapi menggunakan alat tenun yang di yang diikatkan di pinggang dan tiang rumah,” katanya. (q cox, tama dinie

Reply