Relawan Pendukung Bapaslon Eri-Armuji Apresiasi Sikap Gentlemen Machfud Arifin

SURABAYA (Suarapubliknews) – Setelah menjadi pertanyaan di tengah masyarakat, akhirnya Bakal Calon Wali Kota Surabaya Machfud Arifin menggelar presscon dan mengakui jika dirinya sempat dinyatakan positif COVID-19 pada saat sebelum pendaftaran peserta Pilkada di KPU Surabaya pada 6 September 2020.

Merespon kabar ini, Kusnan Hadi Ketua Aliansi Relawan Eri Cahyadi (AREC) menyampaikan ucapan terimakasih dan salam hormat kepada Machfud Arifin, karena telah bersikap gentlemen.

“Saya salut kepada Pak MA karena sifat Ksatriannya masih melekat. Dan saya juga mengucapkan terimakasih karena telah memberikan info soal dirinya, sehingga pertanyaan publik selama ini bisa terjawab,” ucap Kusnan sembari nyruput kopi buatannya sendiri di warungnya. Jumat (11/09/2020)

Tidak hanya itu, Kusnan juga mendoakan agar Machfud Arifin se keluarga tetap mendapatkan karunia kesehatan yang prima dari Tuhan YME, dan segera bisa lolos dari paparan covid-19.

“Sebagai sesama, tentu saya mendoakan yang terbaik bagi pak MA se keluarga, karena biar bagaimanapun, biliau adalah salah satu putra bangsa terbaik asal Kota Surabaya. Semoga tetap sehat se keluarga. Amin ya rob,” pungkasnya.

Dikutip dari berita antaranews.com, Machfud menjelaskan, pada awalnya suara hilang dan tenggorakannya sakit pada 24 Agustus, kemudian oleh dokter pribadinya diberi obat. Namun untuk meyakinkan kembali, Machfud menjalani swab test dan pada 29 Agustus dinyatakan positif.

Sejak dinyatakan positif COVID-19, Machfud langsung melakukan isolasi mandiri dan mengkonsumsi obat selama seminggu. “Pada 5 September, saya swab lagi dan dinyatakan negatif,” katanya. Jumat (11/09/2020)

Mengetahui dirinya negatif pada 5 September, pada 6 September, Machfud memaksakan diri berangkat ke KPU kota Surabaya guna mendaftar sebagai bakal pasangan calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota Surabaya.

“Sehingga pada 6 September, saya memberanikan diri dengan tetap menjaga protokol kesehatan. Saya memakai masker dan memakai face shield datang untuk mendaftar dalam kondisi tidak ada gangguan klinis,” katanya.

Hanya saja, saat menjalani swab test yang digelar KPU Surabaya di Graha Amerta RSUD dr.Soetomo pada Senin (7/9), Machfud dinyatakan kembali positif COVID-19.

“Saya tidak tahu hasilnya, yang jelas saya tidak mengalami gangguan klinis apa-apa. Saya sudah bisa pimpong, aktivitas jalan kaki, saya bisa main olahraga di rumah sepedaan, jadi itu lah posisinya, tadi malam saya makan steak,” katanya.

Meski demikian, kata dia, pihaknya mengikuti perintah dari KPU Surabaya ataupun dari RSU dr Soetomo untuk pemeriksaan kesehatan lanjutan.

“Kapan saja saya siap,” ujarnya.

Sementara itu, dokter pribadi MA yakni dr. Dany Irawan membenarkan Machfud Arifin positif COVID-19 sebanyak dua kali.

“Saat Pak Machfud mengalami gejala suara parau, kami lakukan scan paru normal dan normal, akhirnya isolasi mandiri di lantai 2. Pada 24 Agustus, gejala tersebut dikeluhkan,” katanya.

Dany kembali menjelaskan bahwa Bacawali MA kembali positif COVID-19 pada saat swab test yang dilakukan pada Senin (7/9) di Graha Amerta RSUD dr. Soetomo Surabaya.

“Pada 7 September (2020) hasilnya dinyatakan terdeteksi,” ujarnya. (q cox)

Reply