BisnisNasionalPeristiwa

Sampoerna Umumkan Perubahan Susunan Direksi

65
×

Sampoerna Umumkan Perubahan Susunan Direksi

Sebarkan artikel ini

JAKARTA (Suarapubliknews) ~ PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. (“Sampoerna” atau “Perseroan”/BEI: HMSP) mengumumkan perubahan susunan Direksi Perseroan. Berdasarkan hasil Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (“RUPSLB”) pada tanggal 21 Agustus 2023 di Jakarta, Johan Bink ditunjuk sebagai Direktur Operasional menggantikan Dina Lombardi, dan Gunnar Beckers sebagai Direktur Pemasaran menggantikan Francisca Rahardja.

Sebelumnya, Johan menjabat sebagai Direktur Manufaktur di Papastratos S.A., afiliasi dari Philip Morris International (PMI) di Athena, Yunani, dengan pengalaman lebih dari 33 tahun dalam bidang manajemen rantai pasokan dan perencanaan produksi.

Sementara itu, Gunnar sebelumnya menjabat sebagai Kepala Global Pengalaman Konsumen PMI di Lausanne, Swiss, dengan pengalaman selama lebih dari 20 tahun dalam bidang pemasaran.

Presiden Direktur Sampoerna, Vassilis Gkatzelis, menyampaikan bahwa Johan dan Gunnar akan menjadi bagian penting dalam tim manajemen dan Direksi Sampoerna. “Pengalaman luas Johan dalam Operations, mulai dari manajemen rantai pasokan dan perencanaan produksi, serta keterampilan komunikasi dan kepemimpinannya yang kuat, akan sangat membantu dalam posisi barunya,” katanya.

Sementara itu, Gunnar adalah seorang eksekutif yang berpengetahuan luas, yang secara konsisten menciptakan nilai di berbagai penugasan di tingkat global, regional, dan pasar. “Perspektif strategis, pengalaman internasional yang luas, semangat kolaboratif yang kuat, fokus pada konsumen, dan kemampuan membangun merek akan menjadi aset besar dalam peran barunya,” tambahnya.

Vassilis juga mengucapkan terima kasih kepada Dina dan Francisca atas kontribusi dan kepemimpinan mereka di Sampoerna. Keduanya akan mengemban tanggung jawab baru di dalam organisasi PMI.

“Dina selalu mengutamakan keselamatan dan pengembangan karyawan, sehingga menjadi teladan nilai-nilai Sampoerna dan PMI selama periode pandemi yang sangat menantang. Beliau senantiasa memandu tim Operations dalam berbagai pencapaian penting, termasuk terkait dengan investasi Sampoerna dalam membangun fasilitas produksi untuk produk tembakau inovatif bebas asap,” terangnya.

Sementara itu, Francisca telah memimpin timnya melalui masa-masa yang sangat menantang dengan pandangan ke depan. “Beliau juga membangun fondasi yang kuat untuk organisasi yang berpusat pada konsumen. Pada saat yang sama, beliau juga turut mengantarkan perjalanan awal produk tembakau inovatif bebas asap yang diperkenalkan Sampoerna kepada konsumen dewasa di Indonesia,” tutupnya. (q cok, tama dini)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *