Hotel & Resto

Serunya Nyeduh Kopi Bareng Anak-anak Down Syndrome di Java Paragon Hotel & Residences

116
×

Serunya Nyeduh Kopi Bareng Anak-anak Down Syndrome di Java Paragon Hotel & Residences

Sebarkan artikel ini

SURABAYA (Suarapubliknews) ~ Memperingati Hari Dwon Syndrome Sedunia pada 21 Maret, Java Paragon Hotel & Residences Surabaya menggelar event Nyeduh Kopi bareng Insan Down Syndrome. Bersama Komunitas Kopi Jatim, anak-anak Down Syndrome belajar membuat kopi secara manual. 

General Manager Java Paragon Hotel & Residences Surabaya Erly Rizka event ini sebagai dukungan terhadap anak-anak Down Syndrome untuk menambah skill mereka. Pihaknya percaya bahwa setiap insan memiliki kemampuan yang luar biasa. Tidak terkecuali temen-temen Down Syndrome.

“Maka dari itu, di hari spesial ini, kita mengajak mereka untuk menambah skill mereka dengan membuat kopi. Ternyata mereka bisa lho membuat kopi. Siapa tahu ini bisa jadi bekal mereka untuk membuka kedai kopi atau coffee shop,” ujarnya.

Ia berharap pelatihan ini mampu jadi bekal untuk anak-anak Down Syndrome untuk lebih mandiri. “Selain untuk menyadarkan masyarakat bahwa kita memiliki kesempatan yang sama, bahwa semua orang punya kesempatan untuk belajar dan menikmati kopi yang benar. Tapi juga kami berharap anak-anak Down Syndrome bisa lebih mandiri dan tentunya bisa jadi ide untuk berbisnis kedepannya,” tutupnya.

Sebanyak 20 anak Down Syndrome dari Persatuan Orang Tua Anak Dengan Down Syndrome (POTADS) sangat antusias saat belajar menyeduh kopi. Salah satunya adalah Triyana Prasetyo Mulya. “Tadi saya bikin kopi bareng temen-temen. Cara buatnya gampang. Seneng banget bisa ikut ini. Nanti saya mau buka usaha cafe,” ceritanya.

Orang tua dari anak-anak Down Syndrome mengaku senang dengan adanya pelatihan ini. salah satunya adalah Endah Sugiarti. “Alhamdulillah ya mas, akhirnya anak-anak bisa belajar membuat kopi hari ini. ini adalah salah satu impian kami. Mereka bisa belajar langsung bagaimana cara membuat kopi yang benar. Selama ini, anak-anak pernah belajar melukis, silat, bermain angklung, dan fashion show juga pernah. Kalau membuat kopi ini baru pertama kali,” jelasnya.

Endah Sugiarti berharap anak-anak Down Syndrome bisa manfaatkan pelatihan ini untuk kedepannya. “Harapan kami anak-anak kedepan bisa unjuk kebolehan minimal untuk menyuguhkan kopi di dalam keluarga sendiri. Syukur alhamdulillah bila sampai punya usaha sendiri meskipun harus ada yang mendampingi,” tambahnya.

Sementara itu, ketua komunitas Kopi Jatim Dirganto mengatakan kegiatan ini cukup menantang bagi anggota Komunitas Kopi Jatim. “Asik sih ini acaranya. Ini adalah pertama kali kami mengajari anak-anak Down Syndrome membuat kopi. Sebelumnya kami pernah membuat acara serupa dengan temen-temen tunawicara dan tunarungu,” ucap Om Gantok sapaan akrab Dirganto.

Selain itu, Om Gantok ingin banyak orang memahami secara benar tentang kopi. “Justru dengan anak Down Syndrome ini bisa jadi motivasi bagi semua orang untuk belajar tentang membuat kopi dan cara menikmati kopi dengan benar. Kami akan berikan cara membuat kopi yang simple yang penting bisa cara membuatnya dan menikmati kopi tanpa gula,” tambahnya..

Dirganto menambahkan, acara Nyeduh Kopi Bareng Insan Down Syndrome ini diharapkan mampu menambah rasa percaya diri untuk anak-anak Down Syndrome. “Harapannya mampu membangkitkan semangat dan kepercayaan diri mereka bahwa mereka ya sama dengan orang lain dalam hal belajar membuat kopi,” tutupnya.

Perlu diketahui bahwa Hari Down Syndrome Sedunia diperingati setiap tanggal 21 Maret. Sebuah perayaan yang mengangkat kesadaran untuk mendukung, menginspirasi, dan menyemangati anak-anak dengan Down Syndrome. (q cox, tama dini)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *