PemerintahanPeristiwa

Surabaya Astronomy Club Pantau Gerhana Matahari Hibrida di Balai Kota

43
×

Surabaya Astronomy Club Pantau Gerhana Matahari Hibrida di Balai Kota

Sebarkan artikel ini

SURABAYA (Suarapubliknews) – Momen libur cuti bersama menjelang Hari Idul Fitri 1444 H, dimanfaatkan oleh masyarakat hingga warga luar Kota Surabaya untuk menyaksikan fenomena alam langkah, yakni Gerhana Matahari Hibrida di Taman Surya Balai Kota Surabaya, Kamis (20/4/2023). Kegiatan yang digelar oleh Surabaya Astronomy Club (SAC) ini turut didukung oleh Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya.

Pemantauan Gerhana Matahari Hibrida itu dimulai sejak pukul 09.00 WIB. Warga yang ingin menyaksikan bisa melalui beberapa teleskop dan kacamata filter matahari untuk mendukung pengamatan, hingga yang paling canggih adalah kamera hidrogen alfa yang terhubung dengan laptop. Tidak hanya warga Surabaya, melainkan beberapa warga luar kota juga turut melakukan wisata edukasi mengenai fenomena alam tersebut.

Seperti Lidya wisatawan asal Kota Malang Jawa Timur, ia bersama suami dan kedua anaknya ingin menyaksikan secara langsung Gerhana Matahari Hibrida. Sejak pukul 09.30 ia bersama keluarga sudah sampai di Taman Surya Balai Kota Surabaya. Mereka langsung menuju ke teleskop dan sesekali memakai kacamata filter matahari untuk mengamati Gerhana Matahari Hibrida.

“Kesini karena ada informasi Gerhana Matahari dan lokasinya di halaman Balai Kota Surabaya, jadi kita bergegas dari Malang tadi pagi. Sekaligus anak-anak saya ingin bermain di Taman Surya dan melihat Balai Kota Surabaya,” kata Lidya.

Menurutnya, dengan menyaksikan fenomena alam Gerhana Matahari Hibrida secara langsung bisa memberikan pengalaman kepada kedua anaknya yang masih duduk di bangku Sekolah Dasar (SD).

“Di sekolah lewat Sains kan mereka belajar tentang Gerhana Bulan maupun Matahari, tapi kalau cuma melalui materi dari buku saya rasa kurang. Kalau menyaksikan langsung bisa jadi kesempatan yang sangat bagus sekali karena sama dengan yang dipelajari di buku,” ungkapnya.

Tak jauh berbeda dengan Lidya, Fridayani Kusuma wisatawan asal Kabupaten Gresik Jawa Timur, juga antusias menyaksikan fenomena alam Gerhana Matahari Hibrida di Taman Surya Balai Kota Surabaya.

“Kami sengaja liburan sambil memberikan pengalaman belajar untuk anak-anak. Tadi mengamati lewat teleskop lalu sekarang menggunakan kacamata filter matahari, karena fenomena alam ini sangat jarang terjadi. Maka bisa menjadi salah pengalaman dari pelajaran di sekolah yang jarang terulang,” kata Fridayani Kusuma.

Sementara itu, Ketua Surabaya Astronomy Club (SAC) Muhammad Rizky Pradana menyampaikan bahwa fenomena alam langka Gerhana Matahari Hibrida saat ini termasuk dalam kategori Gerhana Matahari Tahunan atau Solar Eclipse. Fenomena alam langkah tertutupnya sinar matahari oleh bulan itu terakhir kali bisa dilihat di Indonesia pada tahun 2019 silam.

“Gerhana Matahari Hibrida tidak setiap tahun terjadi di Indonesia dan itu menjadi daya tarik tersendiri, salah satunya menarik minat masyarakat serta wisatawan untuk mengamati bersama. Bahkan, di Surabaya kali ini, hanya SAC yang menggelar kegiatan ini,” pungkasnya. (Q cox)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *