Vaksin Booster Jadi Upaya Proteksi Pemkot Surabaya Tangkal Kenaikan Kasus Covid – 19 

SURABAYA (Suarapubliknews) – Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya terus melakukan berbagai upaya pencegahan penularan virus Covid – 19. Bahkan, pemkot bersama Forkopimda Kota Surabaya semakin gencar melaksanakan vaksinasi booster (dosis 3) bagi masyarakat di Kota Pahlawan.

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi mengatakan, terkait dengan adanya kenaikan kasus Covid – 19 di Kota Pahlawan, hal ini dikarenakan Kota Surabaya merupakan kota terbesar kedua setelah Jakarta. Maka, memiliki kemungkinan banyak warga yang terpapar Covid – 19.

“Karena (jumlah) penduduknya banyak, kalau lihat prosentasenya sebenarnya tidak banyak. Sudah disampaikan Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa bahwa vaksin booster sudah datang lima hari yang lalu dan sudah dibagi, maka kita akan melakukan booster di bawah dengan Forkopimda Surabaya kepada masyarakat,” kata Wali Kota Eri Cahyadi, Selasa (15/11/2022).

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Surabaya, Nanik Sukristina mengatakan bahwa varian Covid – 19 XBB sampai dengan saat ini terkonfirmasi 9 kasus berdasarkan hasil pemeriksaan Whole Genome Sequenching (WGS) oleh ITD Universitas Airlangga (Unair) Kota Surabaya.

“Untuk mengantisipasi penyebaran virus Covid – 19 maupun varian XBB, kami telah membuat SE (Surat Edaran) tentang antisipasi lonjakan kasus Covid -19 agar seluruh masyarakat Kota Surabaya dapat patuh terhadap protokol kesehatan, serta meminimalisir penularan,” kata Nanik.

Selain membuat SE tersebut, pihaknya juga memasifkan pelaksanaan 3T, yakni testing, tracing, dan treatment. Serta melaksanakan kegiatan vaksinasi booster. Karenanya, pelaksanaan vaksinasi dioptimalkan dan konsisten dilaksanakan seluruh Puskesmas di Kota Surabaya dan gerai vaksinasi. Seperti corner vaksinasi di mal atau lokasi yang memudahkan akses pelayanan bekerjasama dengan lintas sektor terkait.

“Capaian vaksinasi booster di Kota Surabaya sampai dengan 14 November 2022 sebesar 56,41 persen (dari target minimal 50 persen),” jelas dia.

Lebih lanjut, Nanik mengaku bahwa kondisi BOR (Bed Occupancy Rate) TT (Tempat Tidur) Rumah Sakit di Kota Surabaya terus dipantau secara konsisten setiap hari dan masih dalam kondisi memadai. “Karena sebagian besar kondisi pasien yang terkonfirmasi bergejala ringan, seperti flu dan batuk. Mereka melakukan isolasi mandiri di rumah dibawah pemantauan Puskesmas wilayah domisili pasien,” ungkap dia.

Sedangkan, beberapa pasien melakukan perawatan di RS karena memiliki komorbid dan berusia lanjut. Oleh sebab itu, Pemkot Surabaya terus bersinergi melakukan pemantauan perkembangan kasus berkolaborasi dengan 3 Pilar di masing – masing wilayah.

“Semoga semua dapat terkendali. Serta, masyarakat harus memastikan status vaksinasi lengkap minimal sampai dosis 3. Sehingga dapat memberikan proteksi tambahan serta membentuk kekebalan kelompok secara optimal,” pungkasnya. (Q cox)

Reply