Wali Kota Eri Cahyadi: KSH Jadi Pelopor Perubahan Pembangunan Surabaya

SURABAYA (Suarapubliknews) – Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi bersama Ketua TP PKK Surabaya Rini Indriyani dan juga jajaran Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya kembali menggelar Ngobrol Santai Bareng (Ngobras) Kader Surabaya Hebat (KSH), Rabu (29/6/2022). Kali ini, Ngobras itu digelar di Kecamatan Gunung Anyar, tepatnya di Auditorium Politeknik Pelayaran Surabaya.

Ngobras kali ini, total ada sebanyak 693 KSH yang terdiri dari empat kelurahan di Kecamatan Gunung Anyar, yaitu Kelurahan Gunung Anyar sebanyak 208 KSH, Kelurahan Rungkut Menanggal sebanyak 176 KSH, Kelurahan Rungkut Tengah 153 KSH, dan Kelurahan Gunung Anyar Tambak sebanyak 156 KSH.

Pada kesempatan itu, Wali Kota Eri mengakui bahwa ingin membangun Surabaya dengan hati dan cinta kasih. Makanya, para Kader Surabaya Hebat itu diminta fokus dan bertanggungjawab di RT-nya masing-masing, sehingga diharapkan dapat memunculkan rasa gotong-royong yang luar biasa dan dilakukan dengan hati.

“Jadi, mereka ini saya minta fokus di RT masing-masing, sehingga dapat memberikan informasi kepada pemkot siapa saja yang nganggur, yang gizi buruk, dan juga kekurangan. Bagi saya, Kader Surabaya Hebat ini adalah pelopor perubahan pembangunan Surabaya, dari informasi merekalah kita bergerak untuk merubah kota ini,” tegasnya.

Ia juga menyadari bahwa pemerintah tidak bisa membangun kota ini sendirian. Bagi dia, yang dapat menjadikan Kota Surabaya ini makmur dan luar biasa adalah warganya yang ikut mencintai daerahnya. Makanya, ia pun mengajak seluruh warga Kota Surabaya untuk bersama-sama membangun Surabaya ini dengan hati.

“Saya bertemu dengan para kader ini di beberapa tempat karena saya ingin menggugah kesadaran mereka supaya ikut membantu membangun Surabaya ini. Ayo bangunlah Surabaya ini dengan hati,” ujarnya.

Oleh karena itu, ia juga berharap ketika keliling ke beberapa kecamatan menggelar ngobrol santai itu disuguhi dengan berbagai pertanyaan yang berbeda-beda, sehingga dia bersama jajaran pemkot bisa semakin sadar bahwa Pemkot Surabaya tidak sempurna dan harus melakukan berbagai perbaikan. Di samping itu, supaya jajaran pemkot juga sadar bahwa untuk membahagiakan warganya dan menyempurnakan anggarannya, harus bertemu dengan banyak orang.

“Alhamdulillah dengan kita bertemu kader, kita berharap bisa memiliki data yang luar biasa nanti ke depannya. Jujur saya ingin menghilangkan MBR, kemiskinan dan pengangguran di Surabaya. Namun, saya tidak bisa bekerja sendiri, perlu warga dari Kader Surabaya Hebat ini untuk memberikan info kepada pemkot,” tegasnya.

Wali Kota Eri menambahkan, demi mendekatkan diri kepada warga Kota Surabaya, maka para lurah dan camat sudah diminta untuk menemui warga dan harus bersedia dicurhati warga setiap hari Jumat, mulai pukul 13.00-16.00 WIB. Kemudian pada hari Sabtunya, Wali Kota Eri juga membuka pengaduan di Balai Kota Surabaya mulai pukul 09.00-12.00 WIB.

“Ini kami lakukan untuk menunjukkan bahwa ada kedekatan antara pejabat pemkot dengan warganya. Ini juga untuk memutus mata rantai bahwa kita ada jarak, padahal kita tidak ada jarak, dan kita harus tunjukkan bahwa kita bisa bergerak bersama-sama untuk saling melengkapi dan menyempurnakan. Itu yang saya lakukan sekarang, dan karena itu pula saya berputar ke kecamatan-kecamatan untuk bertemu para Kader Surabaya Hebat,” pungkasnya. (q cox)

Reply