Dorong Warga Berdaulat Bangkit dari Pandemi, Whisnu Sakti Buana Blusukan Kampung

SURABAYA (Suarapubliknews) – Wakil Ketua I Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kota Surabaya, Whisnu Sakti Buana yang juga Wakil Walikota Surabaya mulai memonitor dengan mendatangi wilayah perkampungan. Seperti di wilayah Bubutan DKA I, Kelurahan Bubutan dan Kampung BRT-03 di wilayah Dukuh Kupang, Kelurahan Putat Jaya, kemarin.

Kehadiran orang nomor dua di jajaran Pemkot Surabaya ini menggunakan protokol kesehatan pencegahan Covid-19. Termasuk penggunaan masker yang dikenakan saat pertemuan berlangsung.

WS (sapaan Whisnu Sakti) menjelaskan, kegiatan turun ke masyarakat ini guna mensosialisasikan upaya pencegahan mata rantai covid-19, sekaligus mendengar aspirasi dari masyarakat.

’’Sekalian memonitor bagaimana upaya yang sudah dilakukan Satgas Kampung Tangguh. Terutama apa yang menjadi kendala di bawah,’’ kata WS. Sabtu (11/7/2020).

Selama kunjungannya, alumnus ITS Surabaya ini banyak dicurhati warga. Terutama yang terdampak secara ekonomi selama masa pandemi.

Seperti di wilayah kampung Dukuh Kupang. Warga melalui Ketua RT mempunyai ide untuk menggunakan sebagian lahan depan kampung kembali berjualan.

Rata-rata warga perkampungan tersebut berjualan makanan. Namun, sejak pembatasan sosial bersakala besar (PSBB) diberlakukan hingga dua kali pendapatan mereka nyaris terhenti.

’’Ide Ketua RT ini bisa kembali menggerakkan roda ekonomi warga. Tinggal nantinya dana stimulan ini bisa benar-benar digunakan optimal dan transparan,’’ terang WS.

Selain meminta agar warga di wilayah tersebut untuk berbelanja di tetangga sekitar, bantuan secara simbolis kaleng cat warna merah juga diberikan untuk mempercantik kawasan kampung yang direncakan untuk tempat berjualan warga.

Menurut WS, penambahan anggaran untuk Kampung Tangguh Wani Semeru Jogo Suroboyo diharapkan dapat digunakan optimal. Stimulan sebesar Rp 10 juta setiap RT dari Pemerintah Kota Surabaya bisa dirupakan dalam berbagai bentuk. Khususnya upaya memutus dan menggerakkan roda ekonomi selama masa pandemi.

Satuan Tugas Kampung Tangguh di wilayah-wilayah perkampungan, dapat menggunakan stimulan ini untuk memproduksi desinfektan, pembuatan dapur umum, maupun menggerakkan kembali roda ekonomi bagi masyarakat terdampak.

WS menjelaskan, adanya penambahan stimulan sebagai bentuk hadirnya pemerintah di masyarakat. Termasuk perhatian agar warga bisa berdaulat dalam bergotong-royong memutus penyebaran virus Corona.

’’Terutama untuk Kampung-Kampung Tangguh yang berhasil menekan jumlah penderita di lingkungannya secara swadaya. Ini yang juga kami bantu agar lebih maksimal,’’ pungkas Whisnu Sakti. (q cox)

Reply