Gubernur Khofifah Optimistis, Insya Allah Target PTSL Jatim Rampung Tahun 2024

SURABAYA (Suarapubliknews) ~ Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengapresiasi komitmen dan kerja keras jajaran BPN se JawanTimur, Bupati dan Wali Kota di Jatim serta dukungan elemen masyarakat yang sudah melakukan ikhtiar percepatan penyelesaian program Pendaftaran Tanah Sistematis Lengkap (PTSL).

Hal ini sesuai hasil percepatan penyelesaian program PTSL yang dilakukan oleh jajaran kepala daerah di Jatim yang mencatatkan progres yang signifikan. Ini membuat Gubernur Khofifah semakin optimis bahwa seluruh target PTSL se Jatim InsyaAllah akan rampung pada tahun 2024.

“Berdasarkan data hasil reviu capaian PTSL Tahun 2022 per 18 Desember 2022 dari Kementerian ATR/BPN, Jawa Timur memiliki capaian Sertifikat Hak Atas Tanah (SHAT) dan Potensi K1 mencapai 100%. Artinya Target SHAT Jatim sendiri 812.665, sementara capaian SHAT 787.325 ditambah Potensi K1 36.227. Jika ditotal capaian SHAT dan Potensi K1 mencapai 823.552,” katanya Senin (16/1).

Lebih lanjut disampaikan Gubernur Khofifah, capaian prosentase SHAT per 5 Januari 2023 untuk Jawa Timur juga telah mencapai 100%. Ini dilihat dari perhitungan K1 (810.954), K2 (2), K3.1 (9.488), K3.2 (0) dibagi target SHAT (812.665).

Sementara dilihat dari prosentase realisasi Peta Bidang Tanah (PBT) juga mencapai 100%. Prosentase realisasi PBT ini dilihat dari Pemetaan yang sudah diberkaskan 820.499, K3.3 (278.490), K3.4 (62.328) yang selanjutnya dibagi dengan target PBT (1.072.228).

“Alhamdulillah capaian prosentase SHAT maupun realisasi PBT per 5 Januari 2023, Provinsi Jatim telah mencapai 100% untuk keduanya. Sementara berdasarkan catatan Kementerian ATR/BPN, Capaian SHAT Nasional 90% dan 29 provinsi memiliki capaian SHAT lebih dari 70%. Untuk Capaian PBT secara nasional mencapai 87% dan 28 provinsi memiliki capaian PBT lebih dari 70%,” paparnya

Dalam kurun waktu 14 hari ke depan, secara nasional total PTSL K1 yang akan terbit mencapai 3.715.971 bidang. Sedangkan sisa target K1 yang harus diselesaikan sejumlah 459.738 bidang secara nasional.

Agar tercapai, Gubernur Khofifah berharap semua pihak terus bahu membahu dan bekerja keras melakukan pemetaan dan pemberkasan secara masif dari bupati dan wali kota di Jawa Timur.

“Terima kasih kepada Kanwil BPN Jatim yang terus memberikan support untuk percepatan PTSL di Jatim. Kepada seluruh Kepala Kantor Pertanahan se Jatim, Bupati dan Wali Kota di Jatim, serta seluruh dukungan masyarakat , mari kita maksimalkan ikhtiar ini agat sisanya segera kita rampungkan sehingga target tuntas 2024 tercapai,” ujarnya.

Gubernur Khofifah menyebutkan bahwa animo masyarakat dalam program PTSL di Jatim cukup besar. Hal tersebut sejalan dengan kesadaran masyarakat yang telah menyadari akan pentingnya sertifikasi tanah sebagai kekuatan hukum hak atas tanah yang dimiliki.

“Kami optimistis sertifikat bisa terpenuhi di tahun 2024. Kami pun terus mengajak masyarakat untuk bersama-sama menyukseskan program nasional ini. Apalagi program ini tidak dikenakan biaya alias gratis,” ungkapnya.

Dijelaskan Gubernur Khofifah, metode PTSL merupakan inovasi pemerintah melalui Kementerian ATR/BPN untuk memenuhi kebutuhan dasar masyarakat meliputi sandang, pangan, dan papan. Program tersebut dituangkan dalam Peraturan Menteri No 12 tahun 2017 tentang PTSL dan Instruksi Presiden No 2 tahun 2018.

Selain itu, PTSL merupakan proses pendaftaran tanah dan meliputi semua obyek pendaftaran tanah yang belum didaftarkan di dalam suatu wilayah desa atau kelurahan atau nama lainnya yang setingkat dengan itu. “Melalui program ini, pemerintah memberikan jaminan kepastian hukum atau hak atas tanah yang dimiliki masyarakat,” terangnya.

PTSL yang populer dengan istilah sertifikasi tanah merupakan wujud pelaksanaan kewajiban pemerintah untuk menjamin kepastian dan perlindungan hukum atas kepemilikan tanah masyarakat.
“Nantinya masyarakat yang telah mendapatkan sertifikat dapat menjadikan sertifikat tesebut sebagai modal pendampingan usaha yang berdaya dan berhasil bagi peningkatan kesejahteraan hidupnya,” pungkasnya.
Yayasan Bakti Persatuan, PERPIT Jatim dan PMTS, Bagikan Ratusan Angpau Jelang Imlek 2574

SURABAYA (Suarapubliknews) – Yayasan Bakti Persatuan, Perkumpulan Pengusaha Indonesia Tionghoa (PERPIT) Jatim, Paguyuban Masyarakat Tionghoa Surabaya (PMTS), menggelar baksos pembagian ratusan angpou di Aula Yayasan Sahabat Sinoman Indonesia sambut datangnya Imlek 2574-2023

Ketua Paguyuban Masyarakat Tionghoa Surabaya H.A. Nurawi mengatakan baksos Imlek ini, membagikan 314 angpou untuk warga Tionghoa pra sejahtera. “Kami mengucapkan terima kasih kepada para donatur yang penuh keikhlasan menyisihkan sebagian rezekinya untuk sesama. Terima kasih kepada tim kordinator, dan para relawan Muda Mudi PMTS,” katanya.

Ketua Bakti Persatuan Hermawan Santoso, juga mengucapkan banyak terima kasih telah diberi kesempatan untuk membantu. “Menjelang Imlek kebutuhan masyarakat meningkat. Semoga ini dapat membantu untuk meringankan saudara kita. Semoga tahun depan lebih banyak lagi memberikan bantuan. Tahun ini kami menyiapkan untuk baksos sebanyak 1000 paket angpou,” ujarnya.

Hermawan juga mengucapkan terima kasih kepada para donatur berjumlah 40 lebih yakni para pengusaha, perusahaan, yayasan dan perkumpulan, sehingga terkumpul dana yang dibagikan langsung kepada warga pra sejahtera menjelang Imlek ini.

Kegiatan baksos dihadiri Pangdam V Brawijaya Mayjen TNI Farid Makruf, M.A beserta jajarannya, selain pengurus berbagai perkumpulan yang tergabung dalam Paguyuban Masyarakat Tionghoa Surabaya.

Pangdam menyampaikan bahagia dan senang, karena pada acara Imlek ini pengurus Masjid Cheng Hoo Surabaya, juga dari umat Buddha dan sejumlah organisasi maupun yayasan lainnya, bekerja sama menyelenggarakan baksos. Ia mengatakan perbedaan itu merupakan Rahmat Tuhan Yang Maha Kuasa.

“Kita harus saling membantu dan saling menolong. Saya mengucapkan terima kasih kepada para donatur. Selamat Tahun Baru Imlek 2574. Semoga Tuhan memberikan berkah dengan penuh kesuksesan,” ucapnya.

Acara siang itu diawali dengan doa yang dipimpin oleh Ustad Hasan Basri Fuk, Ketua Pelaksana Harian Yayasan Haji Muhammad Cheng Hoo Indonesia. (q cok, tama dini)

Reply