Wagub Emil Minta PMI Turut Tingkatkan Kesiapsiagaan Hadapi Lonjakan Kasus Covid-19

SURABAYA (Suarapubliknews) – Wakil Gubernur Jawa Timur yang juga Ketua Dewan Kehormatan Palang Merah Indonesia (PMI) Jatim Emil Elestianto Dardak meminta agar PMI ikut serta dalam upaya Kesiapsiagaan menghadapi lonjakan kasus Covid-19 di akhir tahun 2021.

Seperti diketahui, banyak pakar memprediksi dan sekaligus khawatir kembali terjadi lonjakan kasus Covid-19 di akhir tahun ini dan bahkan sampai awal tahun 2022. “Bahwa akan sangat baik manakala PMI yang menjadi elemen yang sangat penting juga untuk penanganan Covid-19 ikut menentukan indeks indeks kesiagaannya dalam merespon potensi lonjakan kasus,” katanya.

Hal ini disampaikan usai menghadiri Musyawarah Kerja PMI Jatim yang diselenggarakan di Gedung Badan Koordinasi Kegiatan Kesejahteraan Sosial (BK3S), Jl. Raya Tenggilis, Tenggilis Mejoyo Surabaya.

Sesuai arahan dari Ketua PMI Jatim Imam Utomo, ia diminta untuk menyampaikan kondisi terkini terkait kasus dan penanganan Covid-19 di Jawa Timur. Oleh sebab itu, ia meminta agar PMI turut ambil bagian pada Kesiapsiagaan dalam upaya pencegahan dan penanganan jika terjadi lonjakan kasus Covid-19 di Jawa Timur.

“Tadi Bapak ketua PMI, kami diminta untuk turut berbagi penanganan covid 19 di Jawa Timur, yang kami sampaikan bagaimana kita sekarang konsisten mengacu kepada faktor dan variabel yang menentukan indeksasi leveling dari daerah berdasarkan dari panduan Kemenkes,” tutur Wagub Emil.

Ketua Dewan Kehormatan PMI Jatim ini menegaskan bahwa salah satu upaya kesiapsiagaan yang bisa dilakukan PMI Jatim adalah dengan menyiapkan fasilitasi pendonoran plasma konvalesens dan donor darah biasa. Hal tersebut juga terkait sarana dan prasarananya. Sehingga diharapkan dapat memperlancar proses donor plasma konvalesen ataupun donor darah biasa.

“Apakah itu berkaitan dengan fasilitasi plasma konvalesen maupun donor darah yang tetap harus berjalan lancar dalam situasi apapun untuk menyelamatkan nyawa masyarakat kita dalam situasi-situasi medis lainnya,” tegasnya.

Sebelumya pernah terjadi kendala-kendala teknis yang sedikit menghambat penyediaan plasma konvalesen saat kasus Covid-19 sedang melonjak tajam di Jawa Timur. Diantaranya ketersediaan kantong plasma konvalesen untuk jenis-jenis mesin dengan merek tertentu dan juga kaitan dengan skema-skema penetapan penggantian biaya dan lain sebagainya. Ia berharap kendala tersebut dapat diantisipasi sehingga tidak akan terulang kembali ketika sedang benar-benar dibutuhkan.

“Kaitan dengan kebutuhan mesin untuk mengecek kandungan Kalau tidak salah kan NAT di dalam calon pendonor yang mungkin ini hanya satu mesin Kalau tidak salah yang tersedia, sehingga kalau ada tambahan ini akan bisa mempercepat proses penentuan verifikasi calon pendonor plasma. Tapi kita ingin pastikan juga tidak ada kendala kedepannya,” ungkap Wagub Emil.

Di akhir, Wagub Emil juga menyampaikan apresiasi terkait kontribusi PMI yang telah membantu proses pendonoran plasma konvalesen yang memang diperlukan untuk terapi penyembuhan Covid-19. “Kami juga menyampaikan apresiasi bagaimana kerja keras PMI luar biasa untuk bisa memfasilitasi proses penyediaan Plasma Convalesen  selama masa lonjakan kasus terjadi di Jawa Timur,” pungkasnya.

Hadir dalam Musyawarah Kerja PMI Jawa Timur tahun 20219 diantaranya Ketua PMI Jawa Timur Imam Utomo, Sekretaris Dewan Kehormatan PMI Rasiyo, Sekretaris PMI Jatim Edi Purwinarto. (q cox, tama dinie)

Reply