Wali Kota Risma Kunjungi Tiga Anak Korban Pembunuhan di Petemon

SURABAYA (Suarapubliknews) – Peristiwa pembunuhan yang terjadi kepada seorang ibu rumah tangga MA (43), di Jalan Petemon Barat, Kota Surabaya, rupanya menjadi perhatian serius bagi Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini. Pasalnya, korban diketahui meninggalkan tiga orang anak. Dua diantaranya pun masih berstatus pelajar sekolah.

Mendapat informasi tersebut, Wali Kota Risma langsung mengunjungi rumah duka di Jalan Petemon Barat Surabaya, Kamis (30/1/2020). Sekitar pukul 19.30 Wib, Wali Kota Risma tiba bersama Kepala Dinas Pengendalian Penduduk, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DP5A), Chandra Oratmangon dan jajarannya.

Suasana pun nampak haru, ketika Wali Kota Risma bertemu dengan anak-anak korban. Ia tak tega melihat kondisi kedua anak korban yang masih kecil. Bahkan, saat itu, Wali Kota Risma juga sempat menyuapi kedua anak korban yang masih usia Sekolah Dasar.

Wali Kota Risma nampak memberikan semangat moril kepada anak-anak korban, agar mereka tetap bersemangat dalam melanjutkan sekolah. Bahkan, Wali Kota Risma berjanji akan membelikan sepeda kedua anak korban yang masih bersekolah itu.

“Kamu tak belikan sepeda ya, adik juga. Biar ke sekolah nanti bisa naik sepeda,” kata Wali Kota Risma kepada kedua anak korban.

Bahkan, untuk memberi semangat moril kepada kedua anak korban, wali kota perempuan pertama di Surabaya ini juga memberikan bola volley.

“Tak kasih bola volley ya, yang pintar ya kamu sekolahnya nak,” pesan Wali Kota Risma sembari memeluk kedua anak korban.

Sekitar 1,5 jam berkunjung dan memberi semangat kepada anak-anak korban, Wali Kota Risma kemudian mengantarkan mereka ke salah satu hotel terdekat untuk menginap. Sebab, saat ini, rumah duka dijadikan olah Tempat Kejadian Perkara (TKP) oleh pihak kepolisian.

Kepala DP5A Kota Surabaya, Chandra Oratmangun menambahkan, korban diketahui meninggalkan empat orang anak. Yang pertama MT semester 4 di Universitas Adi Buana, kedua DM, ketiga DF kelas 6 SD,  dan ke empat MR kelas 3 SD.

“Untuk sementara mereka akan tinggal di hotel, karena rumah duka masih dijadikan olah TKP pihak kepolisian,” kata Chandra.

Rencananya, kata Chandra, besok ketiga anak korban akan tinggal di Rusun Krembangan. Supaya kedua anak korban yang masih berstatus pelajar, bisa lebih dekat dengan sekolahnya. Sedangkan anak korban yang berusia 22 tahun, ditarik kerja ke Dinas Komunikasi dan Informatika Surabaya.

“Tadi ibu wali kota juga memberikan baju, dan tas sekolah kepada kedua anaknya yang masih sekolah,” pungkasnya. (q cox)

Reply